Posts tagged ‘Taoris’

Oh, Brother! (V. Minseok /END)

***

 

 

 

***

 

 

Minseok sedari pagi tampak begitu sibuk menyiapkan ini-itu bersama ibu dan kakaknya demi mempersiapkan pesta ulang tahunnya. Pesta kecil-kecilan saja, karena Minseok tidak begitu suka suasana terlalu ramai. Dia hanya mengundang keempat sahabatnya untuk ikut merayakan hari jadinya.

Seorang pria 28 tahun (yang sering keliru dikira usia 18 tahun) masuk dapur sambil mengangkat kotak minuman bersoda. Minseok yang sedang menata kue-kue di atas piring saji, menggumam terima kasih.
“Seok, apa lagi yang mau dibeli?” tanya kakaknya.
“Sudah pesan pizza, Kak? Empat loyang kurang nggak, ya?”
“Pesan lima loyang saja, Sungmin. Ibu takut kurang nanti. Kamu tahu sendiri gimana selera makan teman-teman adikmu ini,” ujarnya disela kekehan usilnya.
Minseok manyun dan Sungmin tergelak.
Pemuda yang berulang tahun itu menyetujui usul ibunya dan memesan lima loyang pizza ukuran large.

Read more…

Oh, Brother! (I. Yifan and Tao)

***

 

a/n ; Hai. aku kembali lagi dengan FF baru. jujur aja setelah sekian lama aku nggak nulis, aku jadi ngerasa kayak murid baru belajar nulis lagi. canggung dan kagok banget. jadi kalau FF ini terasa kurang bagus, kurang ngefeel atau kurang kece kayak FF2 ku sebelumnya, aku minta maaf sebelumnya hehehehe. please kasih good review ya. sudah lama aku nggak dapat komenan bagus hanya karena aku sudah nggak nulis FF YAOI lagi. T_T *mewek.

met baca ya. FF ini terinspirasi dari pengalaman hidupku sebagai sulung dari 5 bersaudara. ^^b

 

***

4ed42260e81b70876ba7c838ae6137bd

Sebuah cermin mendesah lega waktu wajah cowok tampan itu berbalik membelakanginya. ‘akhirnya cowok narsis itu pergi. Fiuh,’ batin cermin itu kira-kira. Cowok jangkung itu pun buru-buru menuruni tangga ke lantai bawah.

“Mami, Yifan cabut dulu, ya,” pamitnya dengan suara serak-serak paska pubernya.

Si Mami yang sibuk nguleni adonan pie menyahut, “Mau cabut gigi lagi, Fan? Bukannya baru sebulan lalu kamu cabut gerahammu yang bolong?” ia mendesah lelah, “Makanya rajin gosok gigi dan kurangi ngemut permen loli terus.”
Yifan menggeram pelan, “Bukan cabut gigi, Mami. Tapi Yifan mau cabut ke rumah Luhan.”
Terdengar kekehan salting dari pihak sang Mami, “Kirain kamu mau ke dokter gigi lagi. Umm… Fan, kamu ajak adikmu, ya.”
Cukup satu kalimat itu saja sudah bisa bikin mata setengah jereng Yifan melotot, diiringi pekikan melengking khas ala sinetron alay.

“APAAAA? Ogah banget aku main sambil ajak si kutil itu!” sungutnya jutek setengah merajuk. (Yifan hebat. Meski kesal, dia masih sempat bikin sweter. /woy, itu merajut/ oh, udah ganti berarti )
“Mami bakal sibuk siapin buat acara arisan nanti sore, dan si Mbak pulang kampung, Mami nggak sanggup kalau harus masak dan jagain adikmu sekaligus, Fan,” pintanya sambil mendorong pelan bahu anak umur 3 tahun agar mendekati si sosok titisan tiang jemuran itu.
Mata galak Yifan menatap tajam bocah imut yang lagi nenteng ransel kepala panda. “Titipin tetangga aja, sih. Noh, si Sunny demen banget sama si kutil ini,” jari telunjuknya menuding tepat hidung mungil adiknya.

Read more…

EXOPLANET : Kris Ge, I’m Hungry! (Tao-Kris focus)

Cast : EXO

           Wu Yue Fan

           Huang Zi Ran

Genre : Totaly Comedy

*Sudah dimuat di FB saya, Coco Pinky

 

@@@

Kris and Tao

Seorang cowok dengan rambut acak-acakan keluar dari kamarnya, dia nguap lebar banget sambil ngucek-ngucek mata. Dengan mata menyipit (emang sipit kaleee) dia meneliti isi ruang tengah dorm. Setelah author pelajari, akhirnya author tahu siapa gerangan cowok itu. cowok dengan mata tajam, yang kalo lagi perform keliatan sangar en garang itu, ternyata beda banget ama kalo lagi di luar panggung. Sorot matanya tuh jadi rada-rada nggak fokus gitu, persis orang bingung. Ya sudah, author kasih tahu deh, siapa nama orang itu.

Namanya… Huang Zi Tao, yang biasa dipanggil Tao. Dia itu magnae sub-grup EXO-M.

Tao jalan tertatih-tatih sambil megangin perutnya. Dengan suara lirih dia manggil-manggil seseorang…

Tao : “Kris ge! Kamu di mana?” # ngelongok ke kamar mandi.

Kris-nya nggak ada. “Kris ge?” # manggil lagi. Ngelongok ke kamar lain. Kamarnya Luhan ama Xiumin. Nggak ada Kris.

Mata Tao udah mulai berkaca-kaca, eh tiba-tiba dia ngeliat Kris lagi ngejogrok dengan manis di depan layar laptop di kamar Chen ama Lay. Kris keliatan sibuk banget, matanya serius ngamatin layar laptop dan sesekali ngelirik layar hape. Dia nggak denger panggilan memelas Tao.

Tao : “Kris gege! Dipanggil-panggil dari tadi kok, nggak nyaut, sih?!” # meluk Kris dari belakang.

Kris : “Eh, Tao. Sori, aku terlalu fokus ama kerjaan sampe nggak denger kamu manggil. Maaf ya, Tao.”

Tao : “Gege udah sarapan?” # duduk ngejogrok di lantai. Tangannya megangin kaki panjang Kris dengan gaya manja buanget. Matanya berbinar-binar kayak shinchan liat cewek bohai.

Kris : “Belum. Kamu sarapan aja dulu. Aku belum laper” # tepuk-tepuk kepala Tao pelan. (asal jangan nge-woof woof aja Tao-nya. Kekeke… good boy. :P)

Tao : “Nggak mau. Aku mau sarapan ama kamu.” # bibirnya mengerucut.

Kris : “Aku masih sibuk, Tao. Hmm… Bangunin Xiumin, gih. Biar dia nyiapin sarapan.” # ngusir secara halus.

Tao : “Ogah! Aku nggak mau sarapan di rumah. Aku mau makan di luar, aja. Bosen ama makanan rumah, Ge. Pliiiiis…” # makin giat ngeluarin jurus ngerayunya, yang sebenernya agak kurang sesuai ama umurnya yang udah 19 taon. Plus tampang sangarnya itu. ==’

Lay : “Ya, ampun, Tao. Berisik banget, sih! Aaah!” # duduk di ranjangnya, alisnya nyureng. Keliatan banget kalo dia terbangun karena rengekan Tao.

Chen : “Xing Xing, nggak usah sewot gitu juga kali. Kamu kan, udah paham kelakuan Tao itu kek apa. Udah lah, kita bangun aja.” # si manis Chen lagi ngadem-ademin Lay, yang sesekali rada aLAY. Hehehe.

Lay : “Auk, ah. Gue mo molor lagi. Awas aja kalo lo berisik lagi, Tao!” # abis ngancem Tao, dia bungkus bodinya pake selimut trus molor lagi.

Chen ama Kris Cuma geleng-geleng.

Kris : “Ya sudah. Kita cari makan di luar. Tapi kamu mandi dulu, gih. Tuh, belek ampe melambai-lambai gitu. Ilfeel ngeliatnya,” # kibasin tangan, ngusir Tao.

Tao : “Xie xie, Kris ge. Kamulah satu-satunya yang ngertiin aku. Wo ai ni,” # peluk Kris. Cium pipi Kris. Kris nahan nafas, terus usap pipinya pake tangannya.

Kris : “Kenapa gue selalu kalah ama rengekan lo ya, Tao? Aahh…” # ngedesah pasrah di depan Chen. Tao udah melesat ke kamar mandi.

Chen : “Kamu itu terlalu manjain dia, Kris. Semua yang dia minta, pasti kamu turutin. Kamu harus bisa sedikit tegas ama dia,” # ngenasehatin layaknya ibu-ibu nasehatin anak tetangga.

Kris : “Bukannya gue mo manjain dia, Chen Chen. Tapi… gue nggak tega liat mukanya yang memelas gitu. Lo pasti tau, kan, gimana sayangnya gue ke dia? Udahlah, lo bangunin Xiumin. Suruh dia siapin sarapan ama beberes rumah.”

Chen : “Iya, Kris. Aku bangunin dia. hmm… menurutku, alangkah baiknya kalo kita nyewa jasa pembantu, Kris. Masa Xiumin yang harus beberes en masak?” # usulnya.

Kris : “Umm… iya, juga, ya. Kok, nggak kepikiran buat nyewa pembantu. Eh, kamu masih inget nggak ama pembantunya SuJu yang ngaku-ngaku asisten? Kekeke… babu ngaku-ngaku asisten.” (jiah, lo ngehina Maeji, ya, Kris? Tunggu pembalasannya!)

Chen : “Yang norak itu, kan? hehe… amit-amit aja kalo kita dapet pembantu kek gitu. Kamu liat nggak keadaan Leeteuk? Dia keliatan lebih tua 10 taon, pasti karena ngadepin pembantu kek gitu. Kasian.” # geleng-geleng pelan sambil buang nafas.

Kris : “Yaudah, gue sekarang mo keluar ama Tao. Nah, lo yang telepon manajer trus minta tolong cariin pembantu, dua biji. Yang satu beresin dorm kita, yang satunya lagi ngurusin dorm satunya. Jangan yang sarap kek pembokatnya SuJu, ya, Chen Chen.” # keluar kamar, ninggalin Chen yang lagi bengong sambil megangin selimut yang udah kelar dilipet.

Chen : “Kenapa aku yang disuruh? Bukannya dia leadernya? Ah, Kris, aya aya wae!” # rapihin tempat tidur. Ngelirik Lay yang lagi tidur mangap. Geleng-geleng karena liat gaya tidur Lay yang alay, terus keluar dari kamar.

Di ruang tengah, Kris udah nungguin Tao yang lagi make sepatu barunya. Baru beli semalem di toko sepatu mahal. Meski tampang agak o’on, tapi selera fashion Tao lumayan bagus, dia demen banget beli barang-barang ber-merk.

Kris : “Buruan dikit, Tao. Ntar keburu rame.” # liatin jam tangan, gerak-gerak gelisah.

Tao : “Rame? Emang mo ada demo?” # nanya dengan wajah bengong.

Kris : “Iye, demo masak!” # agak judes.

Tao : “Masak? Makanan? Ayo. Aku udah siap! Demonya di mana, Ge?” # udah ngacir aja ke pintu. Nggak sabar pengen nonton demo masak. ==a

Kris : “Hhhhhhhh.” # speechless. “Chen Chen! Kunci pintunya. Aku ama Tao jalan dulu, ya.”

Chen : “Aku lagi, aku lagi. Tadinya aku ngikutin Lay aja, deh! Molor”

Di luar dorm, Kris dan Tao naik mobil ke sebuah resto langganan mereka. Hampir tiap hari Tao minta jajan di sana. Dan dia ogah pergi sendiri, jadi dia nggak akan brenti ngrengek kalo belum ada yang nemenin dia.

Tao : “Gege. Mana demo masaknya?” # celingukan.

Kris : “Nggak ada demo masak, Tao. Nggak usah cerewet, deh. Ayo, masuk!” # tarik pundak Tao en berdua masuk resto itu. Masih belum terlalu rame. Beberapa meja udah terisi. Kris milih meja paling pojok yang agak tersembunyi di belakang sebuah tanaman pot. Dia sengaja milih tempat itu biar nggak ketauan fans. (emang udah pada punya fans yah, Kris? *dicipok Kris. (Yesss!!!) *deziiig. Dipencak Tao)

Tao : “Hmmm… haruuuum. Aku makin lapar, Ge,” # merem-merem imut nikmatin aroma kopi, roti, donat, dan lain-lain.

Kris : *dalam hati* “Lo mah kelaparan mulu, Tao. Ckckck.”

Pelayan nyamperin mereka, ngasih daftar menu. Pelayan cewek itu berdiri aja di situ, ngeliatin Kris. Terpesona ama ketampanan cowok berhidung mancung itu. Kris yang ngerasa diperhatiin jadi salting. Mukanya jadi merah. Aaaw cute.

Tao : “Mbak, aku kan biasa beli di sini, tapi agak bosen ama menu yang biasa. Nah, menurut mbak, menu lainnya yang enak itu apa aja?” # ngedongak liatin pelayan yang lagi nge-fly gara-gara Kris. “Mbak!” # panggilnya lagi lebih kenceng. Si mbak-mbak itu kaget en langsung minta maaf.

Pelayan : “Semua menu di sini enak-enak. Mau pesen yang mana?” # ngomong ama Tao, tapi mata nancep di Kris. (pelayan sableng)

Tao : “Kalo gitu, aku pesen semua,” # senyum semringah, serasa udah ngasih pemikiran terhebatnya. Senyum kemenangan. =,=’

Kris : “What?! Pesen semua?” # hampir kejungkel dari kursi saking kagetnya. (Cukup 1 Lay aja, ya, Kris. Jangan nambahin ke-aLAY-an lagi)

Tao : “Hu,um. Masalah?” # masih tetep polos.

Kris : “Boleh, kok. Asal bayar sendiri.”

Tao : “Di mana-mana gege itu yang bayarin,”

Kris : “Tapi ya nggak semua menu dipesen gitu, Tao. Kamu pesen yang kira-kira paling enak. Satu aja!” # berusaha tegas. Tapi nggak tega juga liat mata Tao yang mulai berkaca-kaca.

Tao : “Apa semua leader grup itu pelit?” # inget Leeteuk kali ya?

Kris : “Aku nggak pelit. Cuma kamunya aja yang nggak pengertian. Udah pesen aja yang kamu mau,” # kalah lagi. Kalah lagi.

Dengan mata penuh binar, Tao pesen beberapa menu makanan yang keliatannya enak. Kris pesen sandwich ama jus jeruk. Dari cara makan Tao yang agak-agak berantakan, Kris jadi rada nggak berselera makan.

Tao : “Ge, kok, nggak dimakan?” # nunjuk ke sandwich Kris yang baru dimakan sedikit.

Kris : “Keburu kenyang liat gaya makanmu yang awut-awutan gitu, kayak orang kelaparan. Memalukan!” # agak ketus kedengarannya.

Tao : “Aku abisin, ya, Ge.” # Kris melotot. Nggak sanggup ngomong lagi.

Dengan lahapnya, Tao abisin sandwich-nya dengan dua kali gigitan. Wow.

Kris : “Ampun, deh! Kamu kalo makan, langsung aja keliatan banget begonya.” #bisiknya pelan.

Tao tiba-tiba berenti nyuapin makanan ke mulutnya. Dia natap Kris dengan tatapan terluka. Matanya berkaca-kaca. Kris gelagepan, dia nggak nyadar kalo dia udah salah ngomong. En sekarang…

Tao : “Gege… k-kamu ngatain aku bego?” # bibir bawahnya udah mulai bergetar. Kayaknya udah mo jebol tuh air mata.

Kris : “Oh… Tao. Nggak. Bukan gitu. Aduuuh! Jangan nangis di sini dong! Sorry. Aku tarik lagi omonganku. Nggak jadi bilang kamu bego.” # mukanya merah. Ngerasa bersalah en takut orang-orang ngeliatin mereka.

Tao : “Beliin es krim, kalo gitu!” # cemberut. Dorong piringnya beberapa senti agak jauh.

Kris : “Yang ini aja belom abis, udah minta es krim?” *bicara dalam hati* “Oh, Tuhan! Beri hambamu ini kesabaran dan ketegaran dalam menghadapi cobaan hidup.” # lirik Tao yang lagi kelamutin sendok bekas puding karamel.

Tao : “Mikirin apa?” # firasatnya nggak enak

Kris : “Mikirin betapa gantengnya adekku ini.” # maksain senyum. Padahal sih takut disodok pake tongkat wushu ama Tao.

Tao : “Beneran? Wah, makasih, Ge.” # matanya berbinar-binar. “Aku udah kenyang. Ayo dibayar,” # bangun dari duduknya.

Kris : “Kamu sering bayarin Baekhyun, sekali-sekali bayarin aku apa susahnya, sih?” # ngomel. Tapi tetep aja keluarin dompetnya. (author ngelongok dikit isi dompet Kris. Syukur alhamdulillah, isinya duit semua. Bukan bon kayak isi dompet Siwon. Kekeke)

Tao : “Siapa sih, yang nggak pengen bayarin Baekhyun? Mukanya itu bikin kita iba.” # nerawang, nginget wajah Baekhyun yang ngenes kalo tanpa eye-liner tebel. (sumpah gue dibejek2 ama baekhyun pake suara merdunya (??))

Kris cuma menghela nafas lewat idung mancungnya, bayar semua makanan. Keluar dari resto itu. Baru semenit di mobil, teleponnya bunyi.

Kris : “Ya, ada apa, Chen-Chen?” # dengerin Chen ngomong. “Oh, pembantunya udah dapet? Lagi dikirim sekarang? Cepet amat, ya? Yaudah, aku lagi OTW nih. Thanks, ya, Chen.”

Tao : “Ada apa, Ge?” # sambil jilatin es krim cone kesukaannya.

Kris : “Kita bakal pake pembantu. Kasian kalo Xiumin yang beberes mulu. Aduh, Tao. Makanmu persis anak TK. Belepotan.” # usapin ibu jarinya ke sudut bibir Tao. Jilat jarinya. (aku mau jilaaaaaat. *dicekek WUFAN kw2. Kekekeke)

Tao tetep cuek makan es krimnya. Nggak lama mereka sampai dorm. Ada sebuah mobil berwarna silver metalik terparkir di depan.

Kris ama Tao turun dari mobil mereka en masuk ke dalam rumah. Di ruang tamu udah kumpul semua member EXO dan manajer mereka. Ada juga dua makhluk yang bedanya bagai langit ketujuh dan dasar sumur minyak.

Kris : “Apa ini?” # nunjuk dua makhluk itu.

Chen : “Calon pembantu kita, Kris.” # tetep senyum manis.

Manajer : “Tinggal dua orang ini aja yang tersisa. Agen mereka udah nawarin mereka ke DBSK, SNSD, SHINee, F(x). Semuanya nolak. Yaudah, aku bawa aja ke sini. Sapa tau kalian cocok. Udah, ya. aku tinggal mereka di sini. Kalo nggak cocok, yaa… itu derita kalian. Aku masih banyak kerjaan ngurusin performance kalian.”

Dan manajer pun keluar. Ninggalin dua cewek yang cengok. Kris nyamperin mereka. liatin mereka dari atas sampe bawah. Manggut-manggut sambil gigitin kuku jempolnya.

Kris : “Ehem… kenalin. Aku Kris. Leader EXO-M. kalian perkenalin diri kalian. Termasuk specialisasi kalian dalam urusan beberes rumah. masak, dll.”

Seorang cewek dengan tinggi nggak lebih dari 150 cm(aku nggak sempet ngukur, Fan.heheh), maju en ngenalin dirinya. Matanya nggak lepas dari Kris.

“Namaku… Wu Yue Fan. Umurku 17 tahun (digenepin aja ya, Fan. Hehe). Aku bisa masak Tom Yam Goong. Kalo beberes aku bisa nyapu, ngepel, ngelap-ngelap, nyuci. Ya standar nasional babu, lah.” # ungkapnya dengan dagu terangkat. Bukan karena percaya diri, tapi karena Kris-nya yang ketinggian. =__=’

Kris : “Wu Yue Fan? Wah, jangan-jangan nenek moyang kita sama. Tapi beda species. Aku tinggi, kamu kuntet!” # ngikik pelan pas liat Yue Fan cemberut. “Yak, kamu. Kenalin dirimu. Tapi, aku mau nebak dulu. Pasti nama kamu Chom Bae Ran? Itu kulitnya kehitaman gitu, sih. Hehehe.” (sejak kapan mulut Kris usil? *semenjak cium kamu, Coco.*kata Kris. #Yah! Tante! Udah bosen idup, ye!*pekik Fan)

“Enak, aja! Namaku itu, Huang Zi Ran. Umurku 17 tahun. Aku pinter banget masak air. Nyapu juga bisa. Tapi kamarku aja. Nyuci? Males banget. jijik kali harus megang celana dalem orang lain. Kalo dalemnya celana sih aku mau. Aduuh!” # dicubit Yue Fan.

Kris : “Huang Zi Ran? Ini suatu kebetulan. Cowok yang lagi kelamutin es bon-bon itu namanya Huang Zi Tao. Mirip ya? Terus yang bener-bener kamu kuasain itu apa? Masa pembantu nggak punya skill? =,=a”

Ran : “Aku sangat nguasain tidur selama berjam-jam. Makan. Nonton tifi. Baca komik. SMS-an. Ya, standar nasional babu elit.”

Kris : “Oh, Tuhan. Kenapa harus ada dua Tao di sini? Masih kurang ya? mampus deh, gue!”

Tao : “Gege manggil aku?” # nongol dari dapur. Tangannya megang semangkuk es buah punya Xiumin.

Kris : “Nggak, kok, Tao. Sana abisin makannya, terus bobo, ya. Hhhh”

Kasian Kris. Ckckckc.

Karena Kris udah pusing, jadi dia nyuruh leader yang satu lagi, Suho, buat ngatur dua cewek itu.

Suho ama Chen kerja sama buat ngajarin cewek-cewek itu cara kerja di dorm. Termasuk jadwal-jadwalnya. Xiumin ngasih tau mereka kerjaan yang harus mereka lakuin tiap hari.

(mandiin Kris, dkk, termasuk dalam list nggak, Min? *Karepmuuuuu! *balas Xiumin judes.)

Apa yang akan terjadi di hari-hari selanjutnya? Nantikan part berikutnya.

🙂

Thanks for reading.