*

A/N: Sebuah fiction yang terinspirasi satu ungkapan konyol King Julien dalam Pinguins Of Madagascar. Dari satu kalimat itulah muncullah ide untuk fic ini. Kenapa castnya SeKaiLu? Karena aku belum pernah membuat fiksi dengan cast yang berpusat pada mereka.

Selain itu aku pribadi suka dengan interaksi Sekai maupun Kailu dan HanHun, maka aku pakai aja mereka sebagai cast utama Fanfic ini.

Semoga kalian terhibur.

Oh, ya, di sini bakal ada tiga POV.

*

Jongin

 

Gelas minumanku sudah kosong dan aku masih haus. Mataku mencari-cari sosok kurus pucat yang memuakkan itu. Tapi sosok itu tidak tampak seujung rambutpun. Aku lirik temanku yang duduk termangu sambil menatap lemari penyimpanan semua koleksi miniatur pemain sepak bola favoritku. Aku tahu dia iri dengan kemampuanku membeli benda-benda limited edition itu. Dia hanya mampu membeli poster murahan dan menempelnya di dinding rumahnya yang reyot itu. Kasihan.

“Luhan. Aku haus.” Aku melempar tatapan tegas yang segera dia pahami maksudnya.

“Bukannya kamu barusan minum, Jongin?” kedua matanya beralih dari lemari itu ke wajahku.

Aku mendengus dan mengangkat bahu. Luhan paham maksudku dan dia beranjak dari duduknya lalu melangkah menuju pintu ruang santaiku.

Ujung jemariku mengetuk permukaan keras meja kayu antik warisan ayahku. Bunyi pintu ditutup membuat mataku terangkat dan bersitatap dengan seorang remaja berwajah tirus dan pucat. Kedua matanya menyorot kosong bagai zombie kurang makan.

“Aku haus. Tuangin minuman.”

“Baik, Master.” Bocah itu mengangguk sopan sebelum melangkah ke kulkas kecil di sudut ruangan. Tangannya meraih botol air mineral dan dia membawanya ke mejaku. Dia tuang air itu ke dalam gelasku dan aku menatapnya remeh.

Aku sesap sedikit isinya dan meludahkannya.

“Siapa bilang aku mau minum air, Tolol?” makiku sambil menyiramkan air itu ke muka remaja itu.

“M-maaf, Master. Aku nggak tahu.” Gumamnya tertahan.

Aku belum puas.

“Aku mau minum teh hangat. Buruan bikin!” sentakku seraya melempar gelas itu. Bunyi gelas pecah mengisi ruanganku dan serpihan kaca pun berhamburan di lantai.

“Baik, Master.” Bocah itu pun membuat teh untukku.

Di atas nampan, sebuah cangkir berisi teh dia letakkan di depanku.

Cairan hangat itu menyentuh bibirku. Aku berdiri dan menyemburkan teh dalam mulutku ke wajah bocah itu.

“Kamu bego, ya? Aku minta teh hangat! Ini terlalu dingin untuk dibilang hangat. Dasar bodoh!” dan cairan itu pun mengguyur wajah yang kubenci itu.

Tanpa banyak bicara, dia mulai membereskan kekacauan yang aku buat.

“Mau aku buatin teh yang baru, Master?” tawarnya lirih.

Get out!”

“T-tapi Master belum minum…”

I said get the fuck out! Aku sudah nggak pengin minum. Get out before I throw up on your disgusting face!” semburku galak dan menunjuk ke arah pintu.

  Read more…

Advertisements