Haiiii….

I am back! #padahalgakadayangnungguin #pundungdipojokan

Well, i am in a good mood tonight, jadi rasanya pengin corat-coret dikit lah di blogku yang makin sunyi pengunjung ini. #mewekdisampingtemboktetangga

Hari ini aku ketemu sama sahabat-sahabatku sejak SMP. Ya, ketemunya bukan dalam moment yang membahagiakan sih sebetulnya, karena kami bertemu untuk takziyah ke tempat salah seorang sahabatku.

Aku dan empat sahabatku ini pas SMP itu sering banget main seharian di rumah temanku – yang sedang berduka karena ditinggal ibunya untuk selamanya-. Jadi kami sudah akrab sama ibunya. Ya gimana nggak akrab coba, orang sekalinya main itu dari pagi sampe sore. Hehehe makan siang di sana sampai wedangan di sore hari sambil ngemilin gorengan.
Sekian tahun kami disibukkan dengan urusan keluarga masing-masing sehingga jarang banget bisa ketemuan. Bahkan sampai kehilangan kontak lho. Tapi Allah mempertemukan kami lagi, dan insyaAllah mulai sekarang kami bakal lebih sering kontak-kontakan dan berbagi kabar.

Kembali ke tahun 1995….

Flashback

Aku saat itu berumur 11 tahun, baru datang dari Aden, Yaman. Ngedaftar di SMP Islam Pekalongan (a.k.a Ma’had). Aku masih asing banget sama segala sesuatu yang ada di situ. Mana pas MOS aku disuruh nyanyi pake bahasa arab segala, ya makin dag dig dug lah.


Dan kocaknya lagi, teman-teman sekelasku langsung pada ngerubutin aku seolah aku baru datang dari salah satu gugusan galaxy di luar angkasa sana. #dikiraYifankaliyeee. Bertubi-tubi mereka hujani aku dengan pertanyaan-pertanyaan konyol yang setengah bego.
“Di sana ada nasi?” – pengin rasanya aku jawab ‘kagak. Di sana adanya cuman pasir. Jadi kami di sana makan pasir dikuahin susu onta!’
“Terus di sana ada buah-buahan nggak?” –enaknya dijawab begini ‘Ada doong. Buah khuldi!’ hehehe
Dan pertanyaan-pertanyaan absurd lainnya. Dikira di arab itu nggak ada apa-apanya. Tobat dah.
Aku inget banget waktu itu aku masih nggak tahu apapun tentang pelajaran di indonesia. Kayak PPKN, bahasa jawa, bahasa indonesia. Untungnya di sekolah itu ngajarin bahasa arab, fiqih, tauhid, aqidah akhlak dan tarikh (sejarah islam), dan semuanya pake bahasa arab. Dengan adanya pelajaran-pelajaran itu nilaiku jadi terbantu banget, karena aku sangat menguasai semua pelajaran itu dengan baik. Yang ancur-ancuran ya b. Jawa dan ipa. Hahaha masa di rapor dapet nilai 4. Tapi setelah terbiasa dengan tambahan kosakata bahasa indonesia, dan bahasa jawa, nilai-nilaiku nggak lagi terlalu memalukan. Alhamdulillah aku dikasih otak yang cukup cerdas. #kalobilangcerdaskankesannyasombong hehehe.

Tapiiii… meskipun aku sudah mulai paham pelajaran-pelajaran versi indonesia, aku tetap kesulitan dan akhirnya minta contekan sama teman-temanku. Mereka dengan senang hati nyontekin aku, dengan harapan nanti pas pelajaran yang arab-araban aku bisa nyontekin mereka. Tapi nyatanya harapan mereka tak terkabulkan. Haha
Waktu itu mereka minta aku ngasih tahu jawaban beberapa soal tarikh kalau nggak salah, dan aku dengan polosnya nolak nyontekin mereka dengan berucap… “Mejie takut. Mejie sedih liat gurunya,” hahaha muntah bareng-bareng yuk. Sumpah ya, itu menjijikkan banget. Jadi waktu itu aku ngeliatin gurunya yang nggak tahu apa-apa tentang usaha murid-muridnya yang lagi nyontek, aku jadi iba gitu sama gurunya. Padahal dia bukan guru favorit kok, malah rada enek sama guru itu. Hahaha.
Terus aku juga takut ketahuan. Makanya aku nggak nyontekin mereka. Lha kok setelah itu mereka memboikot aku. Ada salah satu anak (yang akhirnya jadi sahabatku di kemudian hari) ngancem anak-anak sekelas biar mereka nggak nyontekin aku sama sekali. Dan itu beneran terjadi. Pas aku kelimpungan mau minta contekan, eh sekelas nggak ada satupun yang sudi nyontekin aku. Bhuakakaka. Nah lo, sukuriiiin. Belagu sih jadi bocah. #rasanya pengen noyor diri sendiri.

Semenjak peristiwa itu, aku jadi tahu diri dan mau nyontekin mereka, sehingga terjadilah simbiosis mutualisme di dalam kelas 1A jaman itu. Hehehehe.
Pasti kalian bertanya-tanya kenapa sih aku harus nyontek?
Itu karena tuntutan ortu yang ketinggian. Aku diharusin dapat nilai bagus. Helloooooo, mbok ya nggak usah gitu-gitu amat, ini juga lagi proses adaptasi dari pelajaran berbahasa arab ke pelajaran berbahasa indonesia. Kan alon-alon asal kelakon gitu. Toh aku pribadi juga nggak pengin dapat nilai jelek. Cuma emang akunya ndablek aja sih kalau di kelas, ngobrol mulu kerjaannya, sampai nggak perhatian ama apa yang diocehin guru.

Kalau mengingat kembali tiga tahunku di SMP, maka ada banyak sekali kenangan yang lucu, menggelikan, memalukan bahkan menyebalkan. Tapi semua itu yang ngebentuk aku jadi seperti sekarang ini. Jadi Absurd. Hahahaha gimana nggak absurd coba, orang teman se-geng nggak ada yang waras, absurd semua. Aaaah, I really love my bestfriends. #pelukpelukpeluk

Pas SMP itu kelas perempuan sama kelas laki kan dipisah. Akhirnya kami para abg yang hormonnya lagi meletup-letup gembira itu sering banget ngecengin kelas anak cowok yang letaknya di seberang lapangan sekolah. Kami sengaja duduk-duduk di tempat yang strategis, yang pandangan kami tuh bisa menjangkau area nongkrongnya anak-anak cowok itu. Hahaha emang sih ada yang ganteng-ganteng, dan cukup populer di kalangan kelas cewek. Iiih, lenjeh banget ya.
Tapi itulah momen-momen yang seru sebenarnya. Dan sayang untuk dilupakan.

Pernah suatu ketika, salah satu sahabat terdekatku, a.k.a my soulmate – well, kita kasih inisial Fi- naksir sama sepupu sahabatku berinisial. Cakep sih, wajahnya waktu itu mirip aktor hongkong atau mandarin tuh Jimmy Lin yang biasa main ama BoBoHo. Kan kece tuh.
Lha kok ternyata ada lagi teman sekelasku yang juga suka ama cowok itu. Aku nggak akrab ama dia.
Jiwa alayku keluar. Dan aku jengkel banget ama temanku itu. Dan aku bash dia. Nggak secara langsung sih, aku cuma ngomel-ngomel sendiri aja. Hahaha. Aku nggak terima dong ada yang mau nyaingin sahabatku. Lagian kalau dari segi wajah, ya cantikan Fi kemana-mana.
Aduh, aku malu banget kalau inget itu. Karena si temanku yang juga suka cowok itu sekarang tinggal di kompleks yang sama sama aku dan hampir tiap hari ketemu kalau pas lagi belanja di tukang sayur. Hahahahaha. Ironis.
Untung banget waktu itu aku nggak nyolot-nyolot ke dia. Kan sekarang pasti malu banget tiap ketemu orangnya.

Oke, balik ke cerita.

Di saat Fi naksir cowok itu, aku juga naksir dia. Nah loooh. Yup, aku dan Fi suka cowok yang sama. Awalnya aku diem aja sih, tapi lama-lama nggak tahan juga. Akhirnya aku ngaku, dan dia juga ngaku. Dan kami malah girang karena ternyata selera kami sama. Bener-bener sehati.
Aku sama Fi masih akrab-akrab aja meskipun lagi caperin cowok yang sama. Malah suka ledek-ledekan segala. Seru banget dah. Nggak ada sirik-sirikan, sikut-sikutan apalagi bacok-bacokan. Adem ayem lah pokoknya. Bahkan momen itu aku jadiin ide buat bikin FF FanXing-HanHun lho hahaha. Sudah tak hapus tapiiii.

Kemudian, setelah caper-caperan jadi basi, tahu-tahu aku denger si cowok itu jadian sama anak SMP negeri. Gubraaak. Aku dan Fi pun nganggep bahwa cowok itu memang nggak diperuntukkan bagi kami. Maka kami pun mulai mencari mangsa baru. Kkkk.

(Dan lima tahun kemudian, si anak SMP negeri itu ternyata malah jadi teman dekatku pas kelas 3 SMA. Subhanallah. Sempit banget ya dunia ini ternyata. Hehehe)

Di sekolahku itu ada tiga kantin. Dua kantin khusus cewek dan satu kantin khusus cowok. Tapi ada satu lagi tempat jualan, yaitu rumah ibu bon, itu lho yang bersih-bersihin sekolah. Ternyata penghuni tempat itu sudah ada sejak mamaku sekolah di sana lho. Setdah, awet juga ya. Dan juga awet joroknya. Bhuahahaha.
Dia jualan mie. Tapi sungguh, tempat itu begitu kotor dan jauh dari kata higienis. Wujud orangnya aja udah nggak higienis lho. Tapi kami yang dodol-dodol ini tetap aja penasaran mau jajan di situ. Walhasil kami makan semangkuk berempat, sambil cekikikan dan agak jijik. Katanya ada yang beli mie di situ dan pas mau dimakan eh ada kecoaknya. Hoeks.
Jangankan kecoak, bisa-bisa ada kelabang atau bahkan bangkai tikus nyemplung ke dalam panci yang dipakai buat bikin kuah mie. Haduh haduh… untung aku nggak keracunan. Ndablek tenan.

Seriusan, aku sampai bingung mau nulis apa lagi. Banyak banget yang bisa dibahas.
Hmm…

Jadi gerombolanku itu ada enam anak. Awal mulanya nih.
Selain aku, ada Fi, Dn, I, Ni, dan S. Kami berenam ini sering banget pergi bareng-bareng, entah jalan-jalan ke mall atau sekadar jajan bakso atau es teler. Kami ini lebih sering main seharian penuh di rumah Fi. Di sana biasanya kami nonton film india sambil makan pecel atau rujak. Acara main yang sederhana ya. Tapi malah enak. Daripada kelayapan nggak jelas, dan jadi bahan omongan orang, mendingan njuplek aja di dalam rumah dan cari keasikan sendiri.
Selain ngendon seharian di rumah Fi, kami juga sering main ke rumah Ni. Ni itu yang ibunya baru meninggal kemarin.
Rumah Ni jaraknya nggak terlalu jauh dari pantai, jadi kami suka jalan-jalan ke pantai kalau pas mampir ke rumah Ni. Sepedaan bareng-bareng ke pantai. Atau makan ikan bakar di warung di pantai itu.
Kalau nggak pergi ke pantai, ya palingan di rumah aja, jajan mie ayam atau yang lainnya. Bahkan kami sering dijamu bakso tenggiri bikinan ibunya (Allah yarhamha). Enak deh baksonya. Sampai sekarang temenku nerusin bikin bakso tenggiri dan dijual online khusus wilayah pekalongan aja tapi. Beli ah kapan-kapan. Heheh

Ni itu anaknya gokil banget. Lebih nista daripada J-Hope BTS. Celetukan-celetukannya bikin mules nahan tawa. Hehehe lagian ngapain tawa ditahan?

Aku pernah duduk sebangku ama dia, walhasil, aku nggak pernah merhatiin pelajaran. Kerjaannya cekikikan mulu. Hahaha sampai berkali-kali ditegur guru, dan ujung-ujungnya duduknya dipisah. Aku sengaja disuruh duduk ama anak yang pendiam. Tapi, anak yang pendiam itu akhirnya jadi cerewet gara-gara aku ajak ngobrol terus. Pas pelajaran bukannya nyimak, eh malah ngegambar rumah ala pedesaan dengan pagar bambu dan ayam yang lagi makan, ntar aku gambar ibu-ibu lagi nyapu dedaunan di halaman. Intinya, anak baik-baik aku ubah jadi kacau kayak aku. Hahahaha

Moment paling gila yang aku ingat dan nggak mungkin aku lupain adalah, ketika ulangan bahasa jawa.
Aku kelas tiga pas itu, dan duduk sebangku sama Ni. Berhubung aku paling o’on sama aksara jawa, jadi aku ala kadarnya ngerjain soal-soal itu. Pas lagi serius-seriusnya ngarang jawaban, aku dibisikin sama Ni, disuruh mendekat. Aku nunduk dong, ya, dan dia nyuruh aku lebih dekat lagi, saat itulah aku seolah dihantam sesuatu yang bisa bikin pingsan. Ya, si Ni rupanya buang gas. Gas super bau yang pernah nebeng di indera penciumanku yang mancung ini. Huakakakakakaka.
Seriusan itu baunya bikin aku nyaris kehilangan kesadaran. Parah banget. Tapi temanku yang sableng itu malah ngikik penuh kemenangan. Kampret emang. Apesnya lagi, di kelasku itu ada kipas angin yang dipasang di langit-langit. Walhasil suasana yang tadinya hening mendadak berisi gumaman nggak jelas karena mulut dan hidung warga kelas pada ditutup semua. Hawa busuk menyerang dan merangsek membelah molekul-molekul udara yang bersih dan menginvasi setiap sudut ruangan kelas itu. Dahsyat.
Sampai guruku pun keluar kelas. Yaaa, ada hikmahnya juga sih itu kentut baunya nauzubillah, dengan begitu kan si guru jadi lengah penjagaannya sehingga kami bisa nyontek dengan leluasa sambil tetap mencegah diri bernafas lewat hidung. Buseeet, baunya awet banget, kayak yang meresap ke pori-pori baju kami, plus mendekam dalam lapisan cat kelas.
Sampai detik ini aku masih nggak tahu apa yang dia makan waktu itu, kok sampai amit-amit banget gitu baunya. Makan bangkai luwak atau apa ya?

Kadang aku mikir, aku ini teman yang baik atau jahat ya?
Gara-gara pernah suatu ketika sahabatku si Fi kena bell’s palsy atau apa itu yang saraf-saraf di wajah sebagian lumpuh itu? Kayak yang beberapa waktu lalu di derita Samuel Zylgwyn dan Rano Karno itu lhoooo. Lupa aku namanya apa. Nah si Fi tiba-tiba ngerasa separo wajahnya kayak mati rasa gitu dan emang jadi mencong. Seharusnya aku dan yang lainnya sebagai teman yang baik kan prihatin dan ngadem-ngademin dia biar nggak makin stres, tapi ini malah sebaliknya. Kami ngakak liat wajahnya yang turun separo. Hehehe. Diledek-ledekin mulu, pokoknya dibully hahaha. Sumpah jahat banget. Sekarang aja kalau aku ingetin dia tentang itu dia ngamuk-ngamuk. Katanya kami ini teman yang kurang ajar. Astaghfirullah. Alhamdulillah dia akhirnya sembuh. Itu katanya karena terpapar AC kelamaan atau apa gitu.

Tuh, kaaaan, aku jadi kangen Fi. Dia sekarang tinggalnya di Depok. Alhamdulillah, empat temanku yang lain semua tinggal di pekalongan, malah salah satunya rumahnya deket dari perumahan tempat tinggalku. Oke, ini info nggak penting. Abaikan saja.

Kelas tiga SMP, aku dan empat orang sahabatku ikutan bimbel di Primagama, dan ternyata di kelas yang sama ada beberapa orang temanku pas jaman aku masih SD. Ahkirnya mereka aku kenalin sama sahabat-sahabatku dari SMP. Ditambah lagi ada beberapa cowok yang juga sudah aku kenal pas aku SD. Pokoknya kalau ada satu tempat yang di dalamnya ada orang arabnya lebih dari dua orang, maka sudah bisa dipastiin tempat itu bakal rame dan berisik.
Dan di kelas bimbel ini ada 9 orang. SEMBILAN ORANG!!! Dan berisiknya bukan main. Sampai tutornya sering marah. Hahaha kami duduk di satu barisan. Dan barisan yang lainnya anteeeeeng banget. Yang ribut mah barisan tempat aku duduk. Udah berasa di pasar ikan. Sahut-sahutan seenaknya sendiri.
Tapi seru banget waktu itu. Gimana nggak seru coba, orang ada kecenganku di sana. Wkwkwk.

Kami juga suka nonton bareng di bioskop. Bahkan ngantri beli tiket Titanic segala. Belum pernah bioskop di pekalongan sepenuh itu lho. Titanic diputer entah sampai berapa minggu saking tingginya antusiasme para penonton. Hebat. Antrinya puanjaaaaang banget dah. Dan kayaknya fenomena Titanic di kala itu sangat mendunia deh. Emang bagus sih. Sampai sekarang aku masih aja nggak bosen nontonnya walaupun mungkin udah lebih dari dua puluh kali aku nonton film itu. Hehehe.

Oh, iyaaa. Aku inget kecurangan kelompokku pas dapat tugas praktek memasak.
Kelompokku waktu itu namanya ‘Kelompok Badung’ kalau nggak salah. Harap dimaklumi ya, memoriku sudah mulai menurun akibat berkurangnya jatah hidupku di dunia yang fana ini. #alesandoang #padahalemanglupadanmalesnginget

Kami ngajuin proposal buat masak sop buntut dan tahu sakura kalau nggak salah.
Pas hari H, kami sudah bawa perkakas ke sekolah. Dari kompor, panci, termos nasi, piring, gelas, dll. Dan, kami juga sudah siap sedia dengan bumbu sop yang sudah jadi, tahu sakura yang tinggal digoreng, dan aku nyumbang ayam goreng yang ready to fry. Intinya, semua itu bikinan ortu kami. Hahaha.
Di sekolah ketika grup lain pada ngulek ini itu, numis bumbu, ngiris-ngiris bawang dan lainnya, kami Cuma santai dan nunggu buntutnya empuk. Biar nggak dicurigai, kami pura-pura ngulek-ngulek bumbu, padahal mah sudah jadi, tapi diulek ulang. Licik banget. Hehehe

Dan ketika penilaian, para guru mampir ke setiap meja yang menurut mereka menarik. Dan satu-satunya meja yang masakannya ludes, ya meja tempat kelompokku. Yang lainnya banyak yang masih utuh. Hehehehe. Dan kelompokku dapat nilai tertinggi. Ha ha ha. Mission accomplish.

Selama tiga tahun di SMP, aku ngalamin dan ngerasain banyak hal. Aku pernah berantem sama teman sekelasku, yang emang tengil banget, tapi sekarang dia malah sukses jadi dokter. Pernah diem-dieman sama sahabatku si S karena salah paham. Tapi, aku nggak pernah seumur hidupku sampai detik ini ngerasa kesal atau sebal sama si Fi. Marah pun nggak pernah. Nggak pernah sekalipun aku berantem sama Fi. Mau pernah naksir cowok yang sama kek, ledek-ledekan kek, dibully kek, kami nggak pernah marahan.
Ya jangan mikir bully yang aneh-aneh lho. Ini bullying canda-candaan. Nggak ada yang dari hati mau saling menyakiti.
Seperti quote berikut ini…
“Real friends don’t get offended when you insult them. They smile and call you something even more offensive.”

Beda ama orang dengki, di hatinya selalu ada niat buat menyakiti orang tersebut.

Yang aku sukai dari gengku itu, kami ini nggak saling membedakan.
Kami berenam ini terbagi jadi dua. Tiga orang arab, dan tiga orang jawa. Ada yang dari kalangan menengah ke atas, ada juga yang dari kalangan menengah ke bawah. Tapi kami sama sekali nggak mempedulikan perbedaan itu.
Alhamdulillah aku dipertemukan dengan teman-teman yang baik dan setia kawan.

Masa-masa SMP pun digantikan dengan masa-masa SMA. Gengku pun terpisah-pisah. Aku sekolah di SMAN 3, si Fi ke SMA di surabaya, si Dn di SMAN 1, si I dan Ni di SMA islam, lalu si S nggak lanjutin SMA. Dia memang males sekolah sih. Hehehe.
Otomatis kami dapat teman dan sahabat baru kan, tapi kami selalu sempetin buat ketemuan. Jadi meskipun lingkungan sudah berganti, tapi persahabatan kami harus selalu terjaga.

Sekarang setelah 20 tahun perkenalan pertama kami, persahabatan ini masih tetap terjalin dan insyaAllah akan bertahan sampai satu per satu dari kami pergi meninggalkan dunia ini. Dan insyaAllah, kami akan dipertemukan lagi di surga-Nya yang abadi. Amin ya Allah, amiin.

Sebenarnya masih bejibun banget cerita tentang kenistaan aku dan sahabat-sahabatku yang absurd itu, hanya saja aku bingung mana yang pengin aku ungkap. Hehehe.

Buat reader postingan ini, nasehatku simple aja kok, terimalah temanmu apa adanya. Maafkanlah kesalahan-kesalahannya, dan jangan mengorbankan persahabatan hanya karena masalah sepele, terutama masalah cowok. Itu alasan paling hina untuk memutus hubungan dengan sahabat.
Alasan yang paling boleh bahkan wajib dipakai untuk memutus persahabatan adalah ketika sahabatmu mengajakmu melawan perintah Allah. Sahabat yang mengajak untuk berteman dengan syaithan. Maka itulah sahabat yang harus kau tinggalkan.

Sekian,

See you next time… insyaAllah

Advertisements