Cast       : Super Junior

Jeong Maeji

Park Sa Ra

EXO-K and EXO-M

Genre    : Comedy

*FF ini sudah dimuat di Facebook aku, Coco Pinky

 

Di episode ini bakal ada member EXO. Yang nggak suka mohon mundur teratur en nggak usah ngebash.bagi yang suka, jangan lupa RCL-nya. Biar aku nggak kapok nulis FF en ngetag kalian. Sekian dan terima kasih.

 

Dengan mata masih tertutup, sang leader boyband fenomenal – yang dielu-elukan oleh penggemarnya-, Leeteuk, mengangkat ponsel dan mendekatkannya ke kuping.

Leeteuk : “Halo? Halo? HALO?” #gembornya gak jelas.

Donghae : “Unnngghhh… Yang kamu tempelin ke kupingmu itu remote tv, Teuk,” # ngeruntel lagi di balik selimutnya yang udah bau apek karena ogah dicuci semenjak debut. =.=”

Leeteuk : “Oh. Pantesan nggak ada yang nyaut.” # melek beneran en nyamber Iphone putih-nya yang sempet nge-hang karena ditelepon ama diSMS fans yang penasaran, gara-gara kelakuan usil Heechul plus Donghae yang nyebar NoPe Leeteuk di akun twitter masing-masing tepat pas April Mop.

Nggak lama sesudah nerima telepon itu, Leeteuk bangun sambil nggak lupa garuk-garuk keteknya yang baru aja di salonin kemaren sore. Dia narik selimut Donghae (yang apek) dan menggulungnya, en nggak lupa dilempar ke keranjang pakaian kotor (yang sudah menggunung) di sudut kamar ala gaya Siwon lempar baju kotornya. Tapi sayang, karena pengaruh usia, maka kemampuan membidiknya berkurang, walhasil selimut budug itu ngejogrok dengan manisnya di lantai.

Leeteuk : “Fiuh~ untung aja Donghae nggak liat. Bisa diledekin abis-abisan gue,” # katanya. Lega karena ternyata Donghae masih aja molor sambil peluk bantal kecil yang ada sablonan wajah author yang lagi senyum manis banget. (dilempar kotoran panda *eh Ayangku kesindir. wkwkwkw)

Lalu dengan langkah lebar, dia ngebuka pintu en jalan ke ruang tengah. Dia ambil ancang-ancang, tarik nafas dalam sampe perutnya menggembung terus ngejerit dengan nyaring.

Leeteuk : “BANGUUUUUUN SEMUAAAAAAAA!!!!”

Entah dia mendapat kekuatan dari mana sampe bisa ngeluarin suara setinggi 9 oktaf(emang ada?) ngalahin Mariah Carey. Semua member beserta Maeji dan Sa Ra terkaget-kaget hingga terkencing-kencing. Mereka berbondong-bondong keluar kamar dengan segala  macam bentuk rupa dan ekspresi.

Heechul : “Udah bosen idup, ya, kamu?” # nyamperin Leeteuk sambil bawa gunting kuku Heebum.

Maeji : “Teuk! Kamu idup di hutan aja gih. Jejeritan kek Tarzan digelitikin gigi singa.” # nyembur sambil mungutin belek di sudut matanya.

Donghae : “Iya, nih. Tau nggak, Teuk? Kamu udah menggagalkan aku mendapatkan wangsit! Tadi aku hampir tau keberuntunganku sepuluh tahun mendatang, tapi semua buyar karena suaramu itu!” # sungutnya sambil meluk selimut buluknya yang nggak jadi nyemplung keranjang cucian kotor.

Member lain juga pada protes. Saking kerasnya jeritan Leeteuk tadi, member yang tinggal di dorm atas juga pada nongol. Sungmin masih ngantuk, Kyuhyun mukanya kucel banget kek kain lap yang biasa dipake Maeji buat ngelap kompor, Yesung tampil dengan wajah datarnya sambil usap-usap punggung Ryeowook, yang keselek vitamin penambah berat badan rekomendasi ahli gizi terkemuka di Korea Selatan. Shindong ngeluh. Eunhyuk hampir ngamuk karena acaranya nonton bokep di pagi hari terganggu, tapi dia nggak berani ngelawan Leeteuk, dia keinget peristiwa dicekik leader itu. Siwon malam itu nggak nginep di dorm karena dia ikut mama ama papanya ke pulau Galapagos. Mau berburu iguana khas tempat itu. Maklum, orang kaya, jadi mau beli iguana aja harus ke luar negeri segala. Ckckck

Leeteuk : “ Ehem… Tadi aku dapet telepon dari Manajer…” # belum kelar ngomong eh dipotong Maeji.

Maeji : “Nyuruh kamu naikin gaji bulananku, kan?” # nyerobot seenak dengkul.

Leeteuk : “Yang ada aku malah pengen nggak gaji kamu seumur hidup! Diem jangan berisik!” # sentaknya. ( Ya Allah, Teukie sensi banget sih ama Maeji? Dosa apa dia? *soundtrack Sadis by Afgan)

Heechul  : “Manajer bilang apa? Buruan dikit, nape? Kebelet nih!” # katanya sambil gerak-gerak gelisah.

Leeteuk : “Jadi gini… Kita sebagai senior diminta untuk jadi mentor adik-adik kita yang baru. Kita bakal bawa mereka ke suatu tempat dan di sanalah kita akan meng-OSPEK mereka.”

Donghae : “Waaah. Asik tuh kayaknya, bisa bentak-bentak, marah-marah, nyuruh-nyuruh. Heechul, kayaknya kamu bakal ngedapetin pencerahan deh nanti. Hehehe.”

Yesung : “Yang dimaksud meng-OSPEK itu bukannya nge-bully gitu, Hae. Jangan-jangan kamu dulu biasa dibully ya?” # bersuara juga dia. (makasih author.*batin Yesung penuh syukur)

Donghae : “Yang suka dibully tuh, ya, Heechul. Kan lumayan bisa ngebales dendam masa lalunya. Hehe,”

Eunhyuk : “Hae. Sejak kapan kamu jadi punya pikiran jahat gitu?” # mengernyit ngeri. (gak usah ngernyit juga udah ngeri kok tampangmu, Hyuk. *batin Kyuhyun sambil muter bola mata)

Donghae : “Hmm… Kebanyakan dendam ama Maeji kali, ya?”

Maeji : “Hanya ikan yang paham bahasa ikan,” # pura-pura nggak denger.

Sungmin : “Maksudmu kita mau nge-gojlok siapa nih?” # serunya dari balik ketek Kyuhyun. maklum dari tadi dia dikempit Kyuhyun. Nggak ngerti kenapa Kyuhyun jadi nggak mau jauh-jauh dari Sungmin. Aneh.

Leeteuk : “Anak-anak EXO. Baik EXO-K maupun EXO-M.”

Shindong : “Lho, bukannya mereka udah debut? Ngapain juga kita OSPEK? Terus bakal disiarin di tv, nggak?” # celetuknya dengan setangkup sandwich extra cheese, extra mayo, extra bacon, pokoknya serba extra, di tangannya.

Leeteuk : “Memang mereka udah debut. Tapi kata Manajer, ini ajang untuk menggembleng mereka, biar mereka tahan banting, terus biar terjalin keakraban antara senior dan junior.”

Terdengar ‘oh’ dari semua yang nyimak dengan gaya masing-masing. Ada yang berdiri tegak kek hansip nunggu maling, ada yang duduk lagaknya raja, ada juga yang leyeh-leyeh santai sambil gigitin kuku. Bagi Leeteuk yang terpenting adalah informasi yang dia sampein tuh nyampe en masuk kuping mereka plus bersarang di otak mereka, bukannya Cuma numpang lewat doang.

Leeteuk : “Maeji dan Sa Ra juga ikut,”

Maeji : “Jiah! Ngapain ngajak kita? Toh ujung-ujungnya jadi babu juga di sana. Ih ogah! Mendingan aku di sini aja. Bisa ngubek-ngubek koleksinya Eunhyuk. Hehehe.”

Leeteuk : “Lha, emang kerjaanmu itu babu, kok. Pake nggaya. Sa Ra, kamu siapin semua keperluan kalian, kita bakal beberapa hari di sana.”

Sa Ra : “Serius nih? Waaaah…” # matanya berbinar-binar. Yang tadinya agak butek berubah jadi kinclong. Maeji bingung en tanya.

Maeji : “Matamu berbinar-binar kek nemu brondong cakep?”

Sa Ra : “Emaaaaaang!!!! Berondong cuakeeeeeeppppp!!!” # jingkrak-jingkrak heboh kek nginjek batu bara panas.

Maeji : “Sapa?”

Sa Ra : “Ada deeeehh. Ntar liat sendiri. Makasih ya, Teukie. Bos paling baik, cakep, rajin, sabar, anti kerut dan anti bocor. Boleh peluk, nggak?” # matanya memohon kek Sinchan minta dibeliin jajan.

Leeteuk : “Makasih pujiannya, Sa Ra. Tapi nggak boleh peluk-peluk. *bisik-bisik* Takut ketauan pacarku, hehe. Nanti aja, ya, pas pacarku lagi nggak baca fic ngaco ini. Ssshhhh, rahasia.”

Ryeowook : “Perlu bawa peralatan masak nggak, Teuk?” # suara melengkingnya bikin Leeteuk loncat 3 cm dari lantai saking kagetnya. (sempet tak ukur tuh)

Leeteuk : “Dapurnya aja dibawa sekalian, Wookie,” # tampang super datar. Lebih datar dari muka Yesung. (paraaaaaaaaahhhh)

Ryeowook : “Benarkah? Bolehkah? Terima kasih, Leeteuk.” # lari mau peluk Leeteuk.

Leeteuk : “Sudah sana, cepetan siapin semuanya. Yang penyakitan jangan lupa bawa tas obatnya.”

Maeji : “Kamu dong? Bawa obat anti depresan yang banyak, obat tidur juga. Oh ya, Teuk. Jangan lupa bawa krim muka ya. Hehe.” # dia nerima tatapan dengan arti ‘Sial Anda’ dari Leeteuk.

Donghae : “Wah, aku kudu bawa obat batuk, bengek, pilek, obat pencahar juga, lagi suka susah nih. Hmm… Apa lagi, ya?” # ngomong ama dirinya sendiri.

Sungmin : “Hmm… Aku bawa apa, ya? Oh, iya. Obat penambah darah.”

Maeji : “Jangan lupa bawa salep buat lecet-lecet. Hmmpphh.” # nahan tawa pas liat Sungmin melotot

Kyuhyun : “Obat? Hmm… Stok obat kuatku abis. Beli ah, nanti.” # katanya sambil lalu. Sungmin yang denger langsung nelen ludah berkali-kali en noleh ke Maeji dengan tatapan minta tolong.

Maeji : “Sabar, yah, Min. Sabar,” # tepuk-tepuk pundak Sungmin simpati.

Hari itu semua member SuJu beserta dua asisten mereka (nah kan lebih layak dan berperikemanusiaan) sibuk nyiapin barang-barang yang bakal dibawa besok.

Pagi-pagi benar, bahkan sebelum sinar mentari menampakkan diri, semua personil Super Junior dan dua asistennya (*catet!) sudah ada di parkiran. Mereka memasuki mini van berwarna putih.

Ryeowook : “Lho, kok, cuma delapan orang? Siwon nggak ada, nah yang satu lagi mana?” # nanya sambil ngitung pake jarinya.

Leeteuk : “Kamu lagi ngitung apaan, sih, Wook?” # tampang suntuk karena masih ngantuk.

Ryeowook : “Ya, ngitung member kita lah. Masa ngitungin duit gajinya Maeji ama Sa Ra? Aneh kamu, Teuk.”

Leeteuk : “Kan udah jelas ada sembilan orang di sini, Wookie,” # makin bete.

Ryeowook : “Kurang satu, Teuk. Coba deh di itung.”

Kyuhyun : “Lo itu nggak bisa ngitung, ya? Lo udah ngitung diri lo sendiri belom?” # tanyanya dengan tampang nyebelin.

Ryewook : “Satu… Dua… Tiga… Empat… Lima… Enam… Tujuh… Delapan… Sembilan. Hehe… Aku lupa ngitung diri sendiri. Maap ye sodara-sodara,” #bungkuk-bungkuk sambil garuk-garuk rambut.

Akhirnya perjalanan mereka menuju tempat penggemblengan anak-anak baru pun dimulai. Iseng-iseng, mereka nyeritain lagi perjalanan mereka ke pulau Jeju beberapa waktu lalu untuk urusan pemotretan. (baca HAPPY TOGETHER : Yadong (A)). Dari mulai bawaan Eunhyuk yang ngabis-ngabisin tempat, rok Sa Ra yang tersibak angin, sampe yang Donghae , Eunhyuk en Maeji nggak sengaja nabrak bule terus Eunhyuk en Maeji bikin malu dengan ke-sok-tahuan-nya dengan bahasa Inggris.

Sepanjang perjalanan 2 jam ke tempat itu, beberapa member mulai nyanyi. Nggak ketinggalan lagu yang lagi nge-hits di Indonesia pun mereka nyanyiin. Iwak Peyek.

Denger-denger dari Leeteuk, lagu itu dinyanyiin pas SS4 Indonesia, en udah diaransemen ulang dulu. Disesuaiin ama karakter vokal anak-anak SuJu.

‘Iwak peyek. Iwak peyek. Nasi kimchi. Sampe kakek, sampe nenek. Super Junior tetap dipuji’, jadinya sih gitu. Hehehe.

Setelah 2 jam yang cukup menyenangkan, sampai juga mereka di tempat tujuan. Sebuah bangunan bertingkat yang sudah cukup kuno dibangun di tengah padang rumput yang luas, dikiterin ama puluhan jenis pohon beraneka rupa. Ada yang tinggi menjulang, ada yang biasa-biasa aja. Kayaknya gedung itu bakal dipake buat nginep member SuJu, dan calon korban mereka, EXO.

Maeji : “Ngapain ya ada orang kebanyakan duit terus ngebangun gedung ini? Cuma ini doang bangunannya. Pantesan kita disuruh bawa macem-macem. Aneh.” # nyeletuk  seenaknya.

Leeteuk : “Ya, namanya juga tempat karantina. Selain itu juga biar kita bisa lebih leluasa. Coba kalo di tempat yang banyak bangunannya? Pasti banyak fans yang ngerecokin. Yang ada kita malah bikin acara Meet and Greet, deh.” # Maeji manggut-manggut ngerti. Fiuh~ akhirnya ngerti juga dia.

Donghae : “Teuk, mana orang-orangnya? Bukannya harusnya mereka udah nyampe duluan?” # katanya sambil ngelongok jam tangan Eunhyuk. Maklum, dia tadi lupa naruh jamnya di mana.

Leeteuk : “Tauk nih. Nggak disiplin banget, sih? Biar aku kasih pelajaran ntar.” # katanya dengan tangan terkepal.

Lima menit… Sepuluh menit… Lima belas menit telah berlalu, dari kejauhan muncul sebuah van hitam. Semua member SuJu bernafas lega sekaligus kesel. Mereka udah ngerancang siksaan batin buat anak-anak baru yang nggak disiplin itu.

Van hitam itu berenti di sebelah Van putih yang ditumpangi SuJu tadi. Satu persatu member EXO turun dari van itu. Member Super Junior plus asistennya udah berdiri berjejeran. Dari kanan ke kiri, Shindong-Eunhyuk-Donghae-Heechul-Maeji-Leeteuk-Sa Ra- Sungmin-Kyuhyun-Yesung-Ryeowook. Semua pasang tampang serius, kecuali Maeji ama Donghae yang lagi bisik-bisik sambil cekikikan. Ternyata mereka lagi ngetawain Eunhyuk yang lupa risletingin celananya. Yang diketawain mah, nggak nyadar, tetep aja sok cool tampangnya.

Masing-masing member EXO berdiri di depan senior mereka. Wajah mereka keliatan agak tegang. Mereka langsung membungkuk dan ngucapin salam.

EXO : “SELAMAT PAGI, KAKAK.” # serempak. Kompak dengan harmonisasi yang mantap. Ala Upin Ipin dkk menyambut Cik Gu nya.

Leeteuk : “Selamat pagi adek-adek! *mendengus* PAGI katamu? Pada nggak punya jam, ya?” # bentaknya galak dengan berapi-api.

“Iya, Kak. Ini masih termasuk pagi. Mataharinya belum tergelincir,” # celetuk seorang member EXO-K dari barisan paling ujung kiri.

Leeteuk : “Heh! Yang tergelincir itu otakmu! Namamu siapa?” # nunjuk ke orang yang nyeleTEUK tadi.

“D.O, Kak. Namaku D.O,”

D.O

Leeteuk : “Nama model apaan itu? Drop Out?” # melotot-melotot maksa.

Kyuhyun : “Boro-boro namanya D.O bukannya O.D. Hehehe.”

D.O : “Bukan gitu, Kak. Nama asliku itu Do Kyung Soo.” # jelasnya dengan tampang kek mo nangis.

Leeteuk : “Terserah mo apa namamu. Pokoknya kalian udah bikin kami nunggu. Dan itu sebuah kesalahan fatal!” # cieeee, Teukie bisa tegas ni, yeee.

D.O Cuma nunduk pasrah sambil liatin ujung sepatunya. Lalu Leeteuk mulai marah-marahin yang lainnya.

Leeteuk : “Heh! Kamu! Lepas egrangnya!” # nunjuk ke cowok kurus tinggi di urutan ketiga dari kanan.

“Aku nggak pake egrang, kok, Kak.” # jawabnya dengan suara dalemnya.

Leeteuk : “Lha, itu apa?” # nunjuk ke kaki cowok itu.

“Ini kakiku, Kak.” # angkat celananya, nunjukin betisnya.

Leeteuk : “Oh. Kirain pake egrang. Siapa namamu?”

“Kris, Kak.” # jawabnya.

Kris

Leeteuk : “Kris? Nama panjangnya apa?”

Maeji : “Kristanto, kali, Teuk. Hehehe.” # nyeletuk dari sebelah Heechul. Semua member SuJu pada ngakak.

Kris : “Bukan. Kris itu nama bule-ku. Nama asliku, Wu Yi Fan.” # ngejelasin dengan muka merah-merah delima pinokio.

Leeteuk : “Apa hubungannya Wu Yi Fan ama Kris? Jauuuuuh!” # mencibir.

Heechul : “Apa hubungannya Park Jungsoo ama Leeteuk? Mikir, dong.” # jleb! Leeteuk kesindir.

Leeteuk : “Diem, kamu, Chul. Jangan bikin aku keliatan tolol di depan mereka, bisa-bisa mereka nggak respect ama aku.” # desisnya di kuping Heechul.

Heechul cuma ngikik geli sambil tos ama Maeji.

Maeji : “Eh, bai the wei, Kris! Kamu itu rakus!” # semburnya tiba-tiba, bikin semua mata memandang ke arahnya.

Kris : “Rakus apaan? Dan kamu siapa?” # cengok.

Maeji :  “Aku asisten utama Super Junior.*member SuJu pasang tampang enek* Bentar. Ehem… Donghae! Eunhyuk! Sungmin! Ryeowook! Berdiri sebelahan deh. Liat tuh, jatah tinggi badan mereka yang seharusnya mereka dapetin malah kamu ambil semua. Rakus banget kan?!” # ujarnya penuh emosi.

Kris : “Lha apa hubunganku ama mereka? Gen-nya aja yang kurang berkualitas kali.”

Maeji : “Bagi tinggimu dikit buat empat orang ini.”

Kris : “Mending aku sumbangin ke Xiu Min aja. Kasian juga liatnya, paling tua, tapi gagal tumbuh.”

Xiu Min : “Yah! Wu Fan! Ente, Ana, Wassalam!” # mlengos. Sedekap. Manyun. (Sungmin abeeezzz. But… lebih cute Xiumin banget-banget. Awwww.)

Leeteuk nggak puas, dia mau ngerjain yang lain. Akhirnya dia nyuruh maju seorang cowok dengan rambut nutupin sebagian mukanya.

Leeteuk : “Kamu yang poninya kepanjangan! Namamu siapa?”

“Lay, Kak.” # jawabnya malu-malu Heebum.

Lay

Leeteuk : “Bisa sebutin nama lengkapmu nggak, sih? Apa nama panjangmu?” # gemes juga dia ngadepin junior-junior itu.

Kyuhyun : “JabLay ALay bin Lebay, kali?! Hahahaduuuhh.” # disikut Sungmin.

Leeteuk : “Bener gitu nama lengkapmu?”

Lay : “Enak aja. Ya, bukan lah. Namaku itu Zhang Yi Xing. Nama panggilanku di Cina tuh, Xing Tuo. Gitu, kak.”

Leeteuk : “Berarti kamu member paling tua, dong?”

Lay : “Hah? Nggak, kok.”

Leeteuk : “Lha, itu… Xing Tuo (Sing Tuwo=Yang Tua).”

Donghae : “Teuk, itu kan bahasa Cina bukan bahasa Jawa. Ckckck.” # serunya rada gemes ama ke-dong-dong-an-nya Leeteuk.

Lay : “Xing Tuo itu artinya imut,” # nggak mau diledekin ama Leeteuk. Padahal sih rada-rada mirip wajahnya.

Leeteuk : “Sudalah. Abaikan. Yah! Yesung! Kamu lagi liatin sapa, sih? Sampe nyureng-nyureng gitu.” # tegornya pas liat Yesung liatin seseorang tanpa kedip.

Yesung : “Aku lagi menelaah aura anak itu. Tampangnya datar. Tanpa ekspresi. Mau aku bandingin ama auraku, Teuk.” (Author, makasih lagi, ya. *bisik Yesung )

Leeteuk : “Kamu. Yang mukanya suram kek Yesung, siapa namamu?”

“Tao.” # singkat padat tegas.

Tao

Leeteuk : “Lha iya, nama panjangnya siapa? Sumpah ih, pada bolot semua!” # tanyanya dengan gigi terkatup.

Heechul : “Taolani. Wkwkwkwkw.” # tos ama Maeji. Donghae en Eunhyuk.

Maeji : “Bukan! Tapi Tao Ming Se. hahahah.” # makin heboh tos ama Heechul, Donghae en Eunhyuk. Yang diledekin Cuma cemberut sambil ngeliatin empat orang itu dengan tatapan malu campur sebel.

Tao : “Nama panjangku, Huang Zi Tao. Kalo Tao Ming Se itu tetangganya kakekku di desa. Taolani itu tukang sol sepatu keliling dikampungnya Lay.” # =_________=

Leeteuk : “Oh, Huang Zi Tao. Jangan-jangan kamu masih sodaraan ama Tiffany Hwang?”

Heechul : “Teuk, tulisannya aja beda. Huang ama Hwang. Sepertinya usia sangat mempengaruhimu ya, Teuk. Aku turut prihatin,” # pasang wajah simpati.

Leeteuk : “Kampret! Udah kubilangin tadi, jangan permaluin aku di depan mereka!” # desisnya makin gemes.

Setelah narik nafas dalem-dalem, Leeteuk negakin punggungnya, kibasin poninya, jilatin bibirnya, tarik nafas lagi, hembusin, en mulai bicara lagi.

Leeteuk : “Kamu, Yang paling tua, maju sini.” # nunjuk ke seorang cowok dengan tampang lebih tua dari usia aslinya.

“Maaf, Kak. Tapi bukan aku yang tertua di grup ini.” # ucapnya dengan suara merdu.

Leeteuk : “Bohong! Mukamu keliatan tua. Paling tua diantara temen-temenmu. Jangan coba-coba bohongin leader terbaik selama bertahun-tahun ini, ya! Dan stop senyum-senyum gaje gitu!”

“Sumpah, Kak. Aku bukan yang tertua! Mau liat KTP-ku? Bentar! Oh, iya. Aku nggak senyum-senyum gaje, kok, Kak. Emang mukaku gini. Smiling face all the time.” # belanya sambil ngerogoh dompet en kluarin kartu identitasnya.

Leeteuk : “Emangnya paling tua lahiran tahun berapa?” # tanyanya setelah kembaliin KTP ke cowok itu.

“Lahiran tahun 1990, Kak.” # balasnya kalem dengan senyum manisnya.

Heechul : “Buset dah, paling tua aja lebih muda dari kita 7 tahun. Nggak minder kamu, Teuk? Hihihi.” # bisik-bisik tapi masih bisa didenger ama yang lain.

Leeteuk : “Yaudah, balik ke barisan. Eh, bentar. Namamu siapa?”

“Chen, Kak. Tapi nama asliku, Kim Jong Dae.”

Chen

Leeteuk : “Oh, kamu asli Korea, toh? Kok, mukamu agak-agak mirip Zhoumi, ya?”

Chen : “Iya, aku asli Korea. Wah, kayaknya aku lebih cakep dari Kak Zhoumi, deh.” # dijitak temennya. Maksudnya sih biar nggak banyak omong.

Leeteuk : “Ke-PD-an. Sana balik ke barisan. Sekarang, member tertua dan termuda maju ke depan!” # jiwa leadernya menyeruak. Kayaknya seru banget dia bisa nyuruh-nyuruh gitu. Abis, dia jarang diturutin ama adik-adiknya di grup, maklum dia udah mulai kehilangan wibawanya. (diganyang Angels all around the world)

Dua cowok maju selangkah ke depan. Yang satu tinggi, tampan luar biasa dengan mata yang menghanyutkan, yang satunya lagi kebalikannya. Badannya pendek, agak berisi, wajahnya imut-imut banget.

Leeteuk : “Kamu pasti magnae grup ini, kan?” #nunjuk cowok imut itu.

“Bukan, Kak.”

Leeteuk : “Maksudmu? Kamu paling tua? Serius? Nggak percaya, ah!” # matanya membulat, jadi keliatan agak belo.

“Iya, Kak. Aku member tertua. Namaku Xiu Min.”

Xiumin

Maeji : “Chinese, ya?” # bisikin Donghae.

Donghae : “Nggak tau. Kayaknya sih iya,” # bales bisik.

Leeteuk : “Kamu orang Cina, ya?”

Xiu Min : “Bukan. Aku asli Korea, kok, Kak. Namaku Kim Min Seok.”

Kyuhyun : “Waaaah… Mirip Sungmin.” # jilat-jilat bibir bawahnya.

Sungmin : “Terus kalo dia agak mirip aku, kenapa? Hah? Kenapa?” # nyubit-nyubitin pinggang Kyuhyun.

Kyuhyun : “Nggak kenapa-kenapa, Kok, Minni. Kan, aku Cuma bilang dia mirip kamu. Sedikiiiiit doang miripnya, tetep kamu yang paling cakep deh. Hehe.” # salting. Nyengir-nyengir bego.

Sungmin : “Bagus. Awas aja kalo kamu ngecengin dia.” # siapin kepalan tangan di muka Kyuhyun. Sontak aja Kyuhyun nelen ludah berkali-kali, takut kena bogem mentahnya Sungmin.

Leeteuk : “Kalo kamu namamu siapa? Kamu magnae ya?”

Sa Ra : “Sehun. Oh Sehuuuuuun.” # hampir lari en peluk Sehun. Tapi lengannya dicekal ama Leeteuk, mencegah dia bikin cowok cakep itu trauma.

Sehun

Sehun : “Oh Sehun, Kak. Iya, aku magnae grup ini” # senyum tertahan. Maklum dia agak takut liat Sa Ra yang heboh.

Leeteuk : “Semoga kamu jauh lebih baik dibanding magnae grup ini.” # lirik Kyuhyun.

Semua meng-amini leader itu. “Eh, Sa Ra. Kamu lagi ngapain sih? Sakit, ya?” #pegang dahi Sa Ra.

Sa Ra : “Oh, Suho tubuhku naik. Aku demam Sehun kayaknya, nih, Teuk.” # pasang tampang orang meriang.

Sungmin : “Suhu kali, Ra.”

Sa Ra : “Iya aku tau. Itu sekalian nyebut nama Suho.” # nunjuk cowok yang ternyata adalah leader EXO-K.

Suho

Leeteuk : “Mana leader masing-masing sub-grup?”

Suho dan Kris maju.

Leeteuk : “Oh. Ternyata si manusia egrang itu leader ya? Terus fungsi kamu-kamu itu apa?” # nunjuk ke 2 cowok lain yang  berbadan kurus.

“Aku Lu Han. Lead vocal EXO-M, bareng ama Chen.” # jawab seorang cowok dengan wajah super duper unyu banget.

Luhan

“Aku Baekhyun. Lead Vocal EXO-K bareng D.O.” # sahut cowok bermata sipit dengan tampang imut.

Baekhyun

Leeteuk : “Yang jadi masalah itu adalah… KENAPA KALIAN BERANI MAIN DEBUT DULUAN, PADAHAL KALIAN BELUM KAMI GEMBLENG? HAH?” # bentaknya dengan seluruh tenaganya.

“Om. Itu fitnah! Kami berani sumpah, kami nggak pernah main debus. Sumpah, Om.” # seorang cowok dengan tampang agak o’on ngejawab. Raut mukanya kaget en nggak terima dikatain main debus.

Leeteuk : “Main debus? DEBUT. Bukan DEBUS! Kupingmu bermasalah ya?”

“Bukan kuping Kai yang bermasalah, tapi daya berpikirnya yang bermasalah.” # seorang cowok dengan senyum manis tapi agak sedikit usil ikutan nyablak.

Kai

Leeteuk : “Kamu siapa?”

“Aku Chanyeol. Masa nggak pernah liat aku, sih? Aku kan, jadi modelnya noona-noona SNSD di MV Genie versi jepang.” # jawabnya dengan dada membusung. Kira-kira seukuran Cup B.(?)

Chanyeol

Leeteuk : “Nggak penting! Aku juga sering jadi model.”

Chanyeol : “Oh, ya? Model apa, kak?” # matanya berbinar-binar tertarik ama pengakuan Leeteuk.

Kyuhyun : “Model iklan panti jompo. Hahaha.” # tanpa dia sadarin, Leeteuk udah siapin balesan buat Kyuhyun. >.

Setelah kenalan sama semua member EXO. Mereka pun memasuki gedung tempat EXO akan dikarantina selama beberapa hari.

Di kamarnya, Leeteuk lagi ngebolak-balik setumpuk kertas yang udah dibundel . Maeji masuk en duduk di sebelah Leeteuk.

Maeji : “Baca apaan?”

Leeteuk : “Profilnya EXO.” # masih asik baca tulisan-tulisan di kertas itu.

Maeji : “Bukannya kamu udah kenal banget ama mereka? Pake tadi pura-pura nggak kenal. Ckckck.” # dorong bahu Leeteuk pelan. ( ini pembokat kok sopan banget ya? ==’)

Leeteuk : “Aku cuma ikutin prosedur aja. Buat pantes-pantes. Lagian ngapain kamu malah ngejogrok di sini bukannya nyiapin makan siang? GET OUT!!” # ngebentak sambil nunjuk ke pintu.

Maeji : “Nah, aku ke sini juga buat tanya ama kamu. Mo masak apa nih, enaknya? Wookie nggak bawa daging. Dia bawa sayuran, bumbu-bumbu, tahu, gitu deh. Gimana?”

Leeteuk : “Bikin gado-gado aja. Anak-anak EXO-K demen tuh.”

Maeji : “Kok kamu tao?” # heran binti bingung.

Leeteuk : “Nah, itu disebut di lagu What Is Love, hega gado dari gado jolde anbyonhe.” # jelasnya pede banget, sambil dinyanyiin pula dengan suara pas-pasannya.

Maeji : “Oh, gitu ya. Siiiip lah kalo beg-begitu. Aku cabut dulu, yaaa.” # melesat bagai Yoko menjemput Bibi Lung.

 

Siang itu Maeji dan Sa Ra berkutat di dapur bersama Ryeowook untuk menyiapkan menu buat member SuJu dan EXO. 9 member SuJu ditambah 12 member EXO. Ckckckc.

Setelah makan siang, semua orang, baik SuJu, EXO maupun Sa Ra en Maeji udah ngumpul di lapangan. Anak-anak SuJu bersikap layaknya senior yang galak dan mengintimidasi. Mereka berhasil bikin dua member EXO nangis sesenggukan. Kris dan Tao. Leader dan Magnae EXO-M. Yesung nggak nyangka ternyata si pemilik aura suram dan nyeremin, Tao, adalah seorang cowok yang gampang nangis. Modal tampang sangar doang ternyata. Hehehe. (digiles Kris.)

Walhasil Leeteuk ngerasa puas karena udah bikin junior-junior itu agak tertekan.

Begitulah cuplikan kisah peng-OSPEK-an yang dilakukan Super Junior terhadap EXO. Hehehe.

J

(jangan dikira gue anti EXO, ya. justru karena gue suka banget ama mereka makanya gue jelek-jelekin mereka di FF ini. Hahaha.)

Untuk kelanjutan Happy Together, silakan dinantikan saja. Karena akan ada serial FF terbaru, dengan tokoh sentralnya adalah….

EXO dan dua pembantu mereka yang nggak kalah noraknya dengan Maeji dan Sa Ra.

Nantikan serial terbaru karangan COCO PINKY,

EXOPLANET THE SERIES

😉

Selamat menikmati.

 

Advertisements