Cast : EXO

           Wu Yue Fan

           Huang Zi Ran

 

Genre : Comedy

 

 

 

&&&

D.O

 

Bunyi jam kukuruyuk milik cowok berbibir ‘sensual’ berhasil ngebangunin teman sekamarnya, Kai, yang lagi ngimpi belajar nge-dance goyang gergaji. Dengan muka kusut dia matiin weker itu.

Kai : “Kurang ajar banget nih, Kyung Soo! Dia bangun duluan tanpa matiin alarmnya. Dasar bibir tebel!” # ngoceh sendiri. Padahal dianya juga berbibir tebal tapi nggak nyadar juga. Ckckck.

D.O and Kai

Di luar kamar, D.O keliatan sangat anggun dengan celemek warna biru langit dengan hiasan motif bunga-bunga cantik warna pink muda. Tangan kanannya lagi meliuk-liuk mengocok adonan dalam baskom stainless steel. Aroma vanilla dan susu menguar di sekelilingnya. Matanya berbinar-binar bahagia.

“Pagi, D.O,” # sapa sebuah suara di belakangnya.

D.O : “Hei, Ran. Pagi juga. Yang lain udah pada bangun?” # nanya sambil tuangin adonan sesendok ke atas teflon yang warnanya sebelas dua belas ama kulit Ran.

Ran : “Nggak tau, en nggak peduli. Bikin apa, nih? Wangi banget aromanya. Jadi laper, nih,” # deketin D.O, nunduk en endus-endus. Elus-elus perutnya yang bunyi.

D.O : “Heh! Jorok. Endus-endus kayak guguk. Aku lagi bikin pancake, kesukaan Yue Fan. Oh, ya, Ran. Aku tadi udah nyapu en ngepel rumah, nah, karena mau bikin sarapan, jadi aku nggak sempet kuras kamar mandi. Tolong kurasin kamu aja, ya?” # nyuruh Ran sambil ngebalik pancake yang udah mateng sebelah.

Ran : “Apaaaah? Kuras kamar mandi? Not in a million years, yah! Nggak rela aku pake tanganku yang cantik ini buat ngebersihin hasil buangan kalian. Huh!” # nyolot sambil pasang tampang jijik. (D.O, Ran ditabok aja pake pantat teflon gih. Sombong banget. mukanya aja saingan ama jamban masih aja sok steril. Mhuahaha. *gw yakin, Fan ama Tika ngakak puas nih. HOHOHO)

D.O : “Oh, gitu caranya, ya? Terus apa yang kamu kerjain sebagai pembantu yang dibayar, hah? Aku ini udah capek latihan vokal, dance, belum lagi interview-interview di sana sini, sampe rumah masih aja kerjain kerjaan yang harusnya itu dikerjain kamu ama Yue Fan. Ini sama aja kayak pembantu. Capek banget, tau nggak sih!” # gembornya dengan nada tinggi. Setinggi impiannya menjadi master chef international.

Seketika semua daun pintu tersentak terbuka.

Kris keluar kamar, diikuti sama Chen yang kucek-kucek tenggorokan keringnya. Chanyeol ama Baekhyun rebutan ngelongok dari pintu, tapi tetep aja Baekhyun yang kalah, abisnya dia dikempit di ketenya Chanyeol. Sehun muncul dengan rambut acak-acakan yang sekseh, nyusul dibelakangnya Suho yang nguap lebar banget, si leader manis dengan angelic voice-nya (yang bikin author klepek-klepek). Xiumin sempet ngintip dari kamar, terus dia balik lagi buat ngebangunin Tao yang masih tidur dengan mulut nganga, ngebasahin boneka panda pake ilernya. (dikungfu Tao). Lay hampir nyungsep karena terbelit selimutanya sendiri saking buru-burunya lari ke pintu. Luhan masih enak-enakan tidur, sama sekali nggak denger suara teriakan D.O yang membahana. Dia masih mimpi ikutan lomba otak-atik rubik taraf internasional. =.=’ (mimpinya aja harus mikir. Dasar Luhan!). Kai pun akhirnya keluar juga dari kamar. Begitu juga dengan Yue Fan yang tadi lagi mandi, buru-buru keluar dari kamar mandi. Syukurlah dia udah pake baju. Jangan sampe dia keluar dengan kembenan handuk doang seperti kebiasaannya selama ini. =,=’ (Yah, tante! Don’t reveal my daily life! *sergah Fan. *sapa tau Kris makin demen ama lo, Fan. Take the bright side-nya aja sih.hahahah)

Suho : “Do Kyung Soo! Ngapain teriak-teriak? Kamu ngagetin semua orang… mmm.. kecuali Luhan.*nyari Luhan*” # berdiri di depan D.O yang lagi ngacung-ngacungin sodet ke muka Ran.

D.O : “Ini pembantumu nggak ada gunanya. Aku udah capek beberes dari subuh, eh aku minta dia buat kuras kamar mandi, malah ngelunjak en belagak bossy banget. Kamu pecat dia aja, gih. Buang-buang duit bulanan doang buat ngasih makan dia.” # ngomel sambil melotot-melotot, tapi bukannya keliatan serem, malah dia keliatan kayak orang o’on. Hehehe

D.O

Suho : “Bener begitu, Ran?” # nanya dengan suara lembut tapi tegas.

Ran : “Kalo iya memangnya kenapa? Aku ini orang elit, nggak mungkin ngerjain hal-hal rendahan seperti nyikat kamar mandi bekas buangan kalian.” # muter bola mata.

Chanyeol : “Buset, dah. Songong banget, ya?” # nyenggol Baekhyun yang lagi gelayutan di lengannya.

Baekhyun : “Lo juga kadang songong, Yeol.” # 😛

Chanyeol : “Lo belum pernah digigit cowok ganteng, kan, Baek?” # pamerin gigi-gigi gedenya. Baekhyun julurin lidah doang en ngikik.

Kris menyeruak di antara kumpulan cowok-cowok dengan tinggi “rata-rata”, menghampiri Suho. Ran ngelirik ke atas, ke arah Kris yang natap dia dengan jengkel.

Kris : “Suho, kalo kamu nggak bisa ngatur cewek yang satu ini, mendingan kamu pecat dia en cari yang lainnya.” # karena dia lebih tua dari Suho makanya dia berani bilang kayak gitu.

Suho : “Biar aku yang urus Ran. Kamu urusin Yue Fan-mu itu.” # agak jutek. Tarik pergelangan tangan Ran, seret dia ngejauh dari gerombolan cowok itu.(seret pergelangan kakinya juga boleh kok, Joon Myun. Di rumah aja dia nggak ada manfaatnya selain makan en tidur en mainan laptop. #lirik Ran dengan sebel. *awas kowe mak! *Ran kruwes-kruwes author)

Kris : “Bubar-bubar! Ayo pada mandi sana! Mata masih pada belekan, jigong bertebaran bikin polusi udara, buruan bersih-bersih diri.” # usir temen-temennya kayak ngusir ayam.

Lay : “Mulai deh nyuruh bersih-bersih..” # bisikin Kai.

Kai : “Iya, nih. Padahal gue masih ngantuk, Lay. Bobo yuk, Yi Xing ge,” # pasang muka aegyo.

Lay : “Kai, lo baik-baik aja, kan? Nggak usah sok chinese deh.” # pegang jidat Kai.

Kai : “Gue tadinya baik-baik aja, tapi setelah sedorm ama lo, gue mulai ngerasa aneh.”

Lay : “Sial!” # dorong Kai ampe nyungsep. Belok ke kamarnya. Naik ke ranjang kosongnya Luhan.

Luhan masuk kamar, dia abis pipis di kamar mandi. (pinter. Kirain pipis di balik pohon, kek sopir angkot, kekeke)

Luhan : “Yah! Lay, ngapain naik-naik kasurku. Turun!” # tendang pantat Lay. Dorong Lay ampe jatuh dari kasur.

Lay : “Muka imut-imut tapi kelakuan ganas kayak emak singa! Aduh pantat seksiku sakit!” # elus-elus pantatnya.

Di luar kamar dua ‘L’ itu, Suho ngedudukin Ran (bukan didudukin secara harfiah lho.) di depannya. Dia liatin muka nyureng Ran, (udah mirip jamban, nyureng lagi. Kayak apa tuh bentuknya?)

Suho : “Mau kamu apa, sih, Ran? Nyari ribut mulu sama semua orang. Kamu mau dipecat?”

Ran : “Aku nggak suka kerja. Aku males ngerjain kerjaan yang bisa dikerjain orang lain.”

Suho : “Capek deh. Udah ah, pusing aku ngurusin kamu!” # berdiri en ninggalin Ran.

Di dapur D.O sempet nguping, terus dia manggut-manggut doang. Setelah menu sarapannya udah siap, D.O dengan telaten nyiapin meja makan, piring-piring, gelas-gelas yang udah diisi susu, dan tumpukan pancake di tengah meja.

Masih sempet-sempetnya dia ke teras, metik beberapa tangkai bunga, terus masukin ke dalam vas cantik en di taruh di atas meja. Dia tepuk tangan pelan dan tersenyum bangga dengan hasil kerjanya pagi ini.

Satu per satu mulai duduk di meja dan nyomot pancake sesuai porsi. D.O melotot lagi pas liat Tao ngambil 5 pancake sekaligus.

D.O : “Tao! Jangan rakus. Yang lain belum pada ngambil juga. Taruh 4 biji ke piring!” # tunjuk ke piring di depan Chanyeol yang duduk di sebelahnya Tao.

Tao : “Tapi aku laper…” # mewek. =,=a

Tapi D.O rupanya nggak peduli, jadi Tao ngerasa kalo sikap aegyonya nggak mempan ama cowok bersuara merdu itu.

Suho : “Ran, mana?” # nanya random ke sapa aja yang sudi ngejawab.

Yue Fan : “Lagi ngambek di kamar. Nggak mau makan katanya,” # jawabnya sambil nuangin minum buat Kris. (sekalian disuapin, Fan. Biar cepet-cepet dijadiin mantu. Jadi pas acara download mantu aku bisa ikutan. Wkwkwk)

D.O : “Manja. Kolokan. Sok kecakepan. Sok steril. Mana ada cowok yang mau punya bini males gitu?” # ngedumel dengan nada rendah, sampe nggak ada yang begitu ngerti apa yang lagi digumamin cowok itu.

Kris : “Coba deh kamu bawain sepotong pancake buat Ran, Fan. Mungkin dia males ketemu D.O, jadi dia ngurung diri di kamar,” # sodorin sepiring dengan pancake di atasnya.

Yue Fan : “Hu’um. Aku coba, deh.” # senyum dimanis-manisin. (ora usah lenjeh, Fan)

D.O duduk sambil perhatiin temen-temennya yang makan dengan lahapnya. Seperti biasa, Luhan lagi nyuapin Sehun. Chanyeol ama Baekhyun malah ngadain lomba siapa yang paling bisa masukin pancake banyak-banyak ke mulut. Ya udah jelas Baekhyun kalah, orang mulutnya Chanyeol gede banget kayak gerbang selamat datang. Kalo dipikir-pikir Chanyeol curang ya? Kasihan Baekhyun. (peluk BaeBaek)

Yang lain cenderung lebih waras. Misalnya si Chen ama Xiumin lagi ngobrol layaknya orang normal, tapi karena mereka duduknya di sebelah D.O, maka cowok itu bisa denger obrolan mereka. ternyata, Chen lagi ngincer seorang perempuan yang umurnya 3 tahun lebih tua.

D.O geleng-geleng doang. Nggak nyangka aja dia, punya temen yang demen ama cewek yang lebih tua.

Setelah sarapan, D.O, Xiumin en Yue Fan mulai ngeberesin meja en dapur. Yue Fan udah mau buang beberapa karton susu, bungkus tepung, dan sampah-sampah lainnya, ke tong sampah. Tiba-tiba dia dikagetin ama pekikan D.O.

D.O : “Yue Fan! Mau dibawa ke mana itu?” # nunjuk plastik sampah gede di tangan Yue Fan.

Yue Fan : “Huh? Ini? Ya mau dibuang ke tong sampah di luar. Kenapa?” # kaget campur bingung.

D.O : “Jangan dibuang, dong! Bawa sini!” # serobot kresek sampah dari tangan Yue Fan.

Tanpa rasa jijik, dibukanya kresek itu, satu per satu karton dan bungkus bekas tepung, dan lain-lainnya, dikeluarin, dijejer rapi di atas pantry.

Yue Fan : “Itu sampah, sih. Kok malah dikeluarin, sih?”  # nyamperin D.O yang lagi ngubek-ngubek kresek itu.

D.O : “Kamu pernah denger istilah Recycle?” # berdiri tegak. Liatin Yue Fan dalam-dalam. Auranya serius.

Yue Fan : “Daur ulang, kan? Iya aku denger istilah itu. Terus apa hubungannya sama ini?” # nunjuk sampah di atas pantry.

D.O : “Ya, ini buat didaur ulang, lah. Sini, duduk sini dulu, aku mau cerita..” # tarik sebuah kursi kecil en suruh Yue Fan duduk. Dia lompat en duduk di atas pantry yang dingin.

D.O : “Aku pernah nonton acara di tv. Ada orang yang dalam kos-kosannya tuh perabotannya dari sampah.” # mulai cerita dengan mata berbinar-binar.

Yue Fan : “Iyuuugghhh… jorok!” # nyengir jijik.

D.O : “Woy. Sabar! Bukan sampah basah, lah. Bego kok disimpen.” # =.=” (sesama bego jangan memuji!) “Orang itu nyari kardus-kardus bekas komputer, TV, mesin cuci, dan lain-lain. Terus sama dia dibentuk sedemikian rupa sampe bisa jadi kursi, meja, ranjang, dan perabotan-perabotan lainnya. Nah, aku terinspirasi orang itu, Fan. Keren,kan?” # senyum penuh kepuasan. (tapi senyum kepuasannya beda lagi kalo abis aku kisseu, ya, kan Kyung Soo? # Kyung Soo gantung diri di pohon cabe)

Yue Fan : “Nah, kalo boleh tau, orang itu kerjanya apa?” # lengannya sedekap di dadanya.

D.O : “Hmm… kayaknya sih, gelandangan. Kenapa?”

Yue Fan : “Jelas aja dia nge-daur ulang itu karena nggak bisa beli perabotan yang bener. ngaco, ah, kamu,” # mendengus meremehkan. (jahat kamu, Fan. Gini-gini dia biasku juga lho!)

D.O : “Lho, kok, malah dibilang ngaco, sih? Harusnya kita sebagai manusia yang bijak harus bisa mengurangi pemanasan global. Ya caranya dengan mendaur ulang.” # ngebela dirinya.

Yue Fan : “Tapi ya nggak gini-gini juga. Sekarang aku mau tanya deh, itu yang di lemari pojok itu ada banyak kardus, botol kosong, koran, itu buat apa? Punya sapa?” # nanya dengan alis terangkat. (tak kaplok kowe fan!)

D.O : “Itu punyaku.”

Yue Fan : “Terus kapan di recycle-nya?”

D.O: “Yaa… kapan-kapan.”

Yue Fan : “Mana sempet kamu ngedaur ulang sampah-sampah itu?” # mencibir.

Chanyeol yang mau minum air, masuk ke dapur en liat D.O en Yue Fan lagi berdebat sendiri. Dia penasaran waktu liat barang-barang daur ulang D.O di atas pantry.

Chanyeol : “Buat apa ini?”

D.O : “Recycle.”

Chanyeol : “Suhooooooooo…. D.O nimbun sampah lagiiiiii…” # teriak dengan tangan menangkup mulutnya. Suara dalemnya menggema sampe ke gendang telinga Suho yang udah author bersihin semalem. Kekeke.

Suho langsung tergopoh-gopoh ke dapur. Matanya melotot liat rongsokan itu.

Suho : “D.O! Buang sampah-sampah itu!”

D.O : “Ini mau buat daur ulang! Recycle. Go green. Stop global warming. Ini salah satu gerakan menyelamatkan bumi!” # sok ilmiah.

Suho : “Lama-lama mukamu yang tak recycle! Buang semua sekarang, yang di lemari itu juga! Chanyeol, kamu ajak yang lain buat ngebuang rongsokan itu dari dorm ini, sekarang!” # perintahnya bak sultan nyuruh budaknya buat nyariin harem-harem yang cantik. (kekeke gak nyambung)

D.O : “Jangaaaaaaaaaaaaaaaaan! Aku mohon padamu Suho. Jangan buang barang-barangku!” # berlutut, peluk kaki Suho.

Suho : “Ini udah berbulan-bulan kamu nimbun barang rongsok.” # singkirin D.O dari kakinya.

Chanyeol : “Suho. Nih barang-barangnya. Mau diapain nih?”

Suho : “Buang aja!”

Ran : “Jangan. Di loakin aja, sekalian nih aku mo ngeloakin majalah-majalah lamaku. Kan bisa jadi duit, terus dipake buat belanja deh.” # tiba-tiba nongol dari kamar sambil bawa setumpuk majalah lama.

Suho : “Wah, ide bagus. Kai, Lay daripada kalian ngulet-ngulet nggak jelas gitu, mendingan kalian bantuin Chanyeol ama Baekhyun ngangkutin barang omprengan itu ke luar, tuh mumpung ada tukang loak keliling.” (ini tinggal di mana sih? Random banget)

Lay dan Kai beserta Chanyeol dan Baekhyun ngangkutin barang-barang ke luar. Suho ama Ran udah di luar, negosiasi tentang harga jual barang rongsok D.O.

Sedangkan D.O ndeprok di lantai dapur, kekepin satu-satunya kardus bekas wadah apel yang berhasil dia selametin, sambil nangis meratapi bahan-bahan daur ulangnya yang dijual.

Kris masuk dapur en alisnya terangkat liat kondisi mengenaskan D.O. Dia colek bahu Yue Fan.

Kris : “Kenapa lagi dia?” # tunjuk D.O pake dagunya

Yue Fan : “Barang-barang rongsoknya diloakin,”

Kris : “Kasihan. Tapi aku dari kapan tau tuh, pengen banget ngebakar tuh lemari beserta isinya. Nyampah doang! Lemari buat pakaian malah dijadiin tempat penampungan barang rongsok. D.O oh D.O,” # usek-usek rambut D.O yang makin nangis meraung-raung.

Kris pegang bahu Yue Fan dari belakang en dorong pelan cewek itu ke depan, en berdua keluar dapur dengan cara itu. (dengan jarak tinggi yang lumayan jauh, bayangin aja, Kris lagi ngedorong troli. Hahahah)

D.O kecewa karena usahanya buat melawan pemanasan global gagal total karena sikap bodoh en nggak mau tau teman-temannya.

Poor D.O. (peluk D.O)

Kisah tentang D.O dan cita-citanya bisa bikin perabotan dari kardus-kardus bekas adalah fakta yang dia ungkap sendiri di acara radio.

D.O ada-ada aja. Dia bener-bener eomma sejati. I salute you,

Advertisements