Cast :  EXO

            Wu Yue Fan

            Huang Zi Ran

 

Genre : Comedy-Romance

 

 

#di part ini lebih menonjol di romance-nya.

Duizhang Kris

Exo at Disneyland

Selama keberadaan mereka di LA untuk acara SM Town, Yue Fan sama Ran ngerasa seneng banget, maklum namanya juga orang udik jalan-jalan ke luar negeri, ke Amrik pula. Kan, seru banget, tuh. Mereka puas-puasin poto-poto narsis. Berhubung anak-anak EXO juga pada narsis, ya akhirnya mereka poto-potoan seenak jidat. Tapi pengalaman mereka di sana memang nggak akan terlupakan.

Udah bermain-main di Disneyland dengan puasnya, ketemu banyak artis SM termasuk dua babu SuJu, si Maeji en Sa Ra. Mereka sempet bertukar cerita dan rahasia majikan-majikan mereka. Kayaknya dua pasang babu itu bakal akur, deh. Hehehe.

Tapi mereka tetap nggak bisa lama-lama di Amrik, walaupun Yue Fan sempet pengen ketemu ama demenannya dulu, Jonas Brothers ama Miley Cyrus. Si baik Kris bilang ama Yue Fan kalo nanti ada kesempatan lagi, dia bakal ajakin Yue Fan ketemu ama seleb-seleb Hollywood. (Kris, gw pengen ketemu Jude Law, bisa? *Kris : Sorry, I’m busy. *whuuush..terbang. *me: T__T)

Sesampainya di Korea (ceritanya EXO lagi kumpul semua di Korea), masing-masing mulai sibuk latihan ini itu.

Hari ini mereka ngumpul di ruang latihan. Chen, Luhan, Baekhyun, D.O dan Suho latihan vokal. Kris, Tao dan Chanyeol latihan ngoceh cepat alias ngedumel gaje alias bahasa kerennya, nge-rap, Kai ama Lay lagi nguras keringet asem mereka dengan cara ngedance gila-gilaan, Xiumin ama Sehun malah duduk ngejogrok di lantai, nyemilin Hello Panda sambil ngobrol-ngobrol.

Yue Fan masuk ruang latihan bareng Ran, masing-masing ngebawa tumpukan handuk bersih dan selusin botol air mineral.

Ran : “Buset dah, Xiumin! Sehun! Lo berdua nyante banget, sih? Kok, nggak ikut latihan?” # ngedeprok di depan Xiumin en Sehun, nyomot bungkus Hello Tao* (*Panda) en langsung tumpahin isinya ke mulutnya.

Sehun : “Heh! Itu punyaku dibeliin Aa’ Luhan! Ran rakus!” # cekek Ran.

Xiumin : “Woy! Sehun, stop! Kalo dia mampus ntar kita semua yang repot!” # pegangin tangan Sehun en berusaha nyingkirin dari leher Ran.

Suho : “Woooy! Apa-apaan ini? Sehun, kenapa kamu aniaya Ran? Dari mukanya aja udah keliatan nelangsa gini, kok. Jangan siksa dia lagi. Kasihan!” # Suho tarik tangan Ran en pelan-pelan usap-usap leher Ran yang agak merah karena cekikan Sehun. Ran cengok liatin muka Suho dari jarak sekian senti.

Luhan : “Sehun… kamu kenapa, sayang?” # jongkok di depan Sehun. Usap-usap rambut halus magnae cakep itu.

Sehun : “Tuh, si item ngabisin Hello Panda yang kamu beliin buat aku,” # mewek. Ngusel-ngusel di bahu Luhan.

Lay : “Alaaah, si Sehun kumat manjanya. Palingan akting doang, tuh,” # ngebisik ke Kai.

Kai : “Gue sih, pengin bisa manja-manjaan kayak Sehun gitu, tapi lo nggak asik. Tiap gue mau manja ama lo, selalu aja muka gue lo demek-demek. Kesel banget tauk!” # manyun.

Lay : “Aiiih… Kai lagi beraegyo… jadi pengin cium.. mmmmmuuuuu…” # monyong-monyong mau cium Kai.

Kai : “Yah! Manja-manjaan. Bukannya mesum-mesuman.” # bekap mulut Lay (yang bikin author napsu pengin cium). Abis itu dia buru-buru ngumpet di belakang si jangkung Chanyeol.

Kris yang tadi asik meliuk-liukkan lidahnya dalam rangka memajukan tehnik nge-rapnya nyamperin temen-temennya yang lagi pada ngerubungin Sehun en Ran. (tehniknya jangan cuma buat nge-rap doang dong, Kris. Ehehem… sorry tenggorokan gatel.. ehem ehem #lirik Kris mupeng)

Kris : “Ssst… ada apa, sih?” # towel-towel pundak orang di deketnya.

Yue Fan : “Sehun berantem ama Ran, Duizhang* Kris.” # ngedongak ke arah si jangkung Kris.(*Leader)

Kris : “Sejak kapan kamu manggil aku sopan gitu, Fan?” # liatin Yue Fan dengan tatapan geli.

Yue Fan : “Oh.. umm… sejak… sejak kamu selalu baik ama aku,” # nunduk malu. Pipinya memerah kek pantat babon.

Kris : “Oh, jadi gitu, ya. Kalo semisal aku nggak baik ama kamu, berarti kamu bakal bersikap kurang ajar kayak Ran, dong?” # tanyanya dengan sebelah alisnya terangkat. Senyumnya ditahan.

Yue Fan : “Bukan gitu. Ah, kamu suka banget ngerjain aku, ya? Dasar!” # manyun. Hentakin kaki, en keluar dari ruang latihan. Kris nggak berusaha ngejar, dia cuma liatin Yue Fan dari belakang. Dia tersenyum dan ngajak Chanyeol lanjutin latihan nge-rap lagi.

Ran udah diamanin ama Suho, leader super duper manis en baik hati itu ngajak Ran ke ruangan lain. Cuma mereka berdua di ruangan itu. Ran masih ngedumel non-stop, Suho yang kalem itu cuma senyum lembut, nunggu Ran kelar nge-rap dengan caranya sendiri.

Suho : “Udah kelar nge-rapnya, Ran?” # katanya setelah liat Ran ngos-ngosan.

Ran : “Udah. Terus kenapa kamu bawa aku ke sini?” # baru nyadar kalo mereka udah di ruangan yang berbeda. Tolol sih, jadi nggak tau dia lagi di mana.  =.=a

Suho : “Aku sengaja bawa kamu ke sini buat menghindari keributan yang lebih jauh lagi. Aku kira kamu suka ama Sehun, tapi tadi kok galak banget ama dia?” # masih dengan angelic voice-nya. (Suho… suaramu mengalihkan rasa laparku…)

Ran : “Aku tadinya memang suka banget ama dia. Terutama kalo pas dia senyum, matanya itu unyu banget. Beda ama Tao, dia kan terkesan garang. Padahal sih, nyeeeeeh… gak jelas gitu. Tapi tetep Tao itu keren.”

Suho : “Iya, aku tau. Tapi kenapa kamu nggak bisa lebih sabar kalo ngadepin Sehun? Anak itu memang manja. En aku sayang banget ama dia. Tadi aku sedih aja liat dia bisa bersikap kasar gitu ama kamu. Tapi kamu juga salah, asal comot barang orang lain tanpa ijin dulu.” #jitak pelan jidat Ran

Ran : “Sehunnya aja yang pelit! Dia terlalu dimanjain Luhan ama kamu, sih. Jadi ngelunjak gitu!” # nyureng liatin Suho. (Ran, plis deh. Nggak usah sok penting!)

Suho : “Aku cuma ngasih tau aja, ya terserah kamu mau nurut atau nggak. Sekarang gini, deh. Apa kamu nggak iri sama Yue Fan? Dia disayang sana-sini.” # mulai ngomporin

Ran : “Iri banget malah. Tapi aku nggak bisa sok manis kayak dia.”

Suho : “Kamu nggak perlu sok manis, kok. Saranku, coba kamu bersikap lebih sopan en sabar. Aku yakin kamu itu cewek yang baik. Bisa mulai dicoba kan?” # telengin kepalanya ke kanan, senyum manis en kedipin sebelah matanya. (Suho, lo mo bikin gue pingsan, yak?)

Ran : “Entahlah… tapi kalo aku berubah memangnya ada yang mau care ama aku?” # liatin Suho dengan ragu.

Suho : “Kita liat aja nanti,” # tepuk-tepuk pundak Ran. “Pulang ke dorm, yuk.”

Ran nyambut uluran tangan Suho en berjalan ngikutin cowok so sweet itu. (Suho jangan naksir Ran, lho. Awas lho!)

Di dorm Chanyeol udah tepar di kamarnya. Baekhyun yang lagi ngumpulin kaos kaki kotor Chanyeol, merengut dengan imutnya. (gigit Baebaek)

D.O seperti biasa berkutat di depan kompor, numis bumbu nasi goreng. Xiumin cuci piring. Chen nge-nina boboin Tao yang lagi meluk boneka panda. (Peluk gue ajaaaa… #jerit Ran)

Suho lagi tiduran sambil nonton tv, Lay seperti biasa.. LAYing on the naked floor. (nggak takut masuk angin, Lay?), Kai bertiga ama Sehun en Luhan lagi nonton sessuatuk di laptop sambil cekikikan nggak jelas.

Kris yang baunya wangi banget karena baru kelar mandi, melenggang ke dapur, ngambil sebotol jus dingin dari kulkas. Nyomot sepotong kue dari piring, jejelin ke mulutnya, terus keluar dapur. Kaki egrangnya ngebawa dia ke teras. Eh nggak nyangka kalo di luar ada Yue Fan.

Kris : “Yo…” # ngagetin Yue Fan yang lagi asik ngupil sambil ngelamun. (Fan mencak-mencak di kamarnya)

Yue Fan : “Aaah! Ya, ampun duizhang  bikin aku kaget. Hampir aja idungku kesodok!” # cemberut ngelirik Kris yang lagi nenggak jus dingin.

Kris : “Mau?” # nawarin jus dingin. Yue Fan ngeliatin botol itu. Dia haus, tapi kalo dia minum dari botol itu berarti…

Yue Fan : “Nggak, deh. Makasih.” # kibasin tangannya. Nolak.

Kris : “Jangan bilang kamu nggak mau minum ini karena takut ciuman nggak langsung ya? masih aja mau dibohongin sama hal macam itu. Ya udah kalo nggak mau ya nggak apa-apa, sih,” # dengan cueknya nenggak isi botolnya lagi. Yue Fan tersipu. Ternyata Kris bisa ngerti isi kepalanya.

Kris berdiri dalam diam, Yue Fan sesekali ngelirik tubuh jangkung cowok itu. Dari lubuk hati terdalamnya, Yue Fan ngerasain sakit yang menusuk. Dia tahu bener rasa sakit itu disebabkan oleh apa. Dia mikir berulang-ulang, apa dia harus jujur sama Kris atau nggak. Dia udah capek pura-pura baik terus. Tapi dia takut kalo Kris jadi sebel atau bahkan benci sama dia.

Yue Fan bener-bener pusing banget. Bilang. Nggak bilang. Bilang. Nggak bilang? Pertanyaan itu berputar-putar diotaknya kek Tao lagi pamer bakat kungfunya.

Kris : “Ngelamun lagi…” # tiba-tiba ngejogrok di sebelah Yue Fan. Kaki panjangnya di selonjorin, lengannya di angkat ke balik kepalanya. (untung keteknya wangi abis mandi, coba kalo pas abis latihan seharian, bisa-bisa Yue Fan meleleh saking kebauan)

Yue Fan : “Bukan ngelamun. Tapi… mikir,” # jawabnya tanpa noleh ke Kris.

Kris : “Mikirin apa? Kangen ama keluarga? Hmm” # suara beratnya terasa empuk banget pas dia ngomong lembut gini.

Yue Fan : “Sedikit. Tapi ada masalah yang lebih besar. En aku nggak bisa nahan lagi.”

Kris : “Hmm… kebelet boker ya?” # polos tanpa perasaan. =,=’

Yue Fan : “Bukan nahan itu! Tapi masalah ini nguras batin aku,” # kesel

Kris : “Ooh…  gitu, ya? Aku nggak keberatan buat dengerin apa yang kamu pikirin.” # matanya ngamatin perubahan ekspresi Yue Fan. Tapi cewek itu pinter banget pertahanin ekspresi datarnya.

Yue Fan : “Bukan masalah kamu keberatan atau nggak, tapi ini masalah kamu bakal marah atau nggak,”

Kris : “Aku marah?” # mengernyit. “Karena apa?”

Yue Fan : “Sebelumnya… aku mau minta maaf sama kamu en yang lainnya juga.” # suaranya lirih banget, kayak tenggorokannya kesumbat tutup botol.(?)

Kris : “Wu Yue Fan. Please jangan bikin aku makin pusing. Kenapa kamu harus minta maaf? Kamu bikin salah apa sama aku dan yang lainnya?” # pegang bahu Yue Fan, hadepin cewek itu ke arahnya. (Faaaan, cipok langsung Faaaan. Buruaan mumpung mama ama papa lagi nggak liaaat! *tante abstrak)

Yue Fan : “Aku… aku… hhhh… aku udah nggak jujur ama kamu en yang lainnya. Maafin aku, Duizhang… Kris..” # nunduk dalem banget sampe Kris nggak bisa liat mukanya yang ketutupan rambutnya yang pada ke depan semua.

Perlahan Kris singkirin rambut dari muka Yue Fan, tapi cewek itu tetep nunduk, matanya liatin lutut Kris yang nempel ke pundaknya. (?) (saking pendeknya tuh. Wkwkwkwkwkwk xD)

Kris : “Apa maksudmu, Fan? Mana aku bisa ngerti kalo kamu nggak ngomong jelas?” # desaknya.

Yue Fan : “Sebenernya… aku… bukan… pembantu…” # ngomong juga akhirnya.

Kris : “Oh, kalo itu… aku sudah tau, Fan..” # senyum menenangkan,

Yue Fan : “Kok, kamu tau?” # ngedongak en matanya melebar.

Kris : “Ya, aku bisa liat dari cara kerjamu yang masih kaku, belum luwes. Tapi kamu berusaha terus, jadi sekarang kamu jadi lebih baik. Aku tau kalo kamu pasti belum sempet dilatih di agency kamu, makanya masih canggung gitu kerjanya.”

Yue Fan : “ Bukan itu maksudku. Tapi aku sungguh-sungguh bukan pembantu. Aku nggak pernah ikut pelatihan apapun. Ah… aku takut banget ngomongnya, tapi aku tersiksa kalo gini terus.” # matanya terasa panas. Dia mau nangis, tapi air matanya tertahan, nggak mau ngalir keluar. Dadanya sesak banget, tenggorokannya kayak dicakar-cakar.

Kris : “Yue Fan, sumpah kamu bikin aku ngerasa nggak enak.”

Yue Fan : “Ceritanya agak panjang…”

Kris : “I have all night to listen to you.” # katanya sok bule. (#deziig)

Yue Fan narik nafas panjang, sepanjang kaki Kris digabungin ama kaki Changmin. (Kris-nya sempet tidur dulu tuh, Fan. Kelamaan nunggu kamu narik nafas. Hehehe. Suwiii’)

Yue Fan : “Aku minta sama orangtuaku buat bantu aku sampai ke sini. Jadi, kebetulan orangtuaku punya temen di SMent, dan mereka minta tolong ama temen mereka itu buat bisa ketemu ama manajer EXO. Aku tuh sejak denger rumor tentang BB baru bentukan SM, aku jadi penasaran en nyari-nyari info tentang BB itu. sampe akhirnya teaser-teaser mulai nongol satu per satu. Dan saat itu juga aku langsung jatuh cinta ama EXO.” # narik nafas pendek, sependek kakinya sendiri. Lanjutin lagi. Kris ngeliatin Yue Fan dengan bibir terkatup rapat,  keliatan judes banget.

Yue Fan : “Setelah ketemu manajer kalian, orangtuaku minta tolong ama dia buat bisa masukin aku ke dorm kalian. Karena aku bener-bener tergila-gila ama kalian. Akhirnya setelah negosiasi, manajer pun setuju, dan aku pura-pura jadi pembantu biar bisa ada di dorm kalian. Tinggal seatap ama kalian.” # ngomongnya pelan-pelan. Suaranya agak bergetar.

Kris diem aja nggak ngomen apa-apa, nafasnya aja yang kedengeran berat en cepet, seolah dia nahan emosi yang siap meledug.

Yue Fan : “Duizhang… I’m sorry… kamu punya hak buat marah, bahkan buat benci aku sekalipun. Kamu punya hak buat nendang aku dari sini, nuntut aku atau apapun yang mau kamu lakuin. Aku udah sepantesnya dihukum. Tapi ada satu hal yang  nggak bisa aku ingkari, aku suka kamu, duizhang Kris,”  # natap Kris sekilas terus nunduk lagi. Makin dalem.

Kris : “Penipu!” # desisnya.

Yue Fan : “Iya. Aku memang pantas dibilang penipu. Maafin aku Kris…”

Kris

Kris menggertakkan giginya, angkat dagu Yue Fan, en detik berikutnya, Yue Fan hampir pingsan saat Kris kecup bibirnya. Sekilas. Sekedip. Sekedap. Soalnya Kris inget tadi Yue Fan abis ngupil. (*Omo! 1st kissnya ama si tiang bendera ganteng! Curaaaang. # sosor Lay.*kalo yang lama cukup ama gue aja, ya Kris. #didorong Fan ke depan kereta api)

Yue Fan : “K-kris..” # cengok. Mukanya panas. Jantungnya kayak lagi salto, roll depan, roll belakang, roll like a buffallo sekalian deh. Tangannya berkeringat. (keteknya juga nggak, Fan? Hehehe)

Kris : “Terima kasih, kamu udah jujur.” # senyum

Yue Fan : “K-kamu… nggak marah?” # heran

Kris : “Aku malah seneng, karena ternyata kamu bukan babu.”

Yue Fan : “Kenapa?”

Kris : “Karena mana mungkin seorang Duizhang Kris dari EXO-M nge-date ama babunya sendiri? Seorang cowok keren kayak aku pacaran ama pembokat? Mau ditaruh di mana harga diriku?” # jelasnya dengan senyum usil.

Yue Fan : “Maksudnya apa, sih?” # bingung. ( sejak kapan lo jadi lemot, Fan? =,=)

Kris : “Aku juga suka kamu, Wu Yue Fan. Sejak pertama ketemu kamu,” # bisiknya lembut. Takut kedengeran sama yang lain. (Ngapusi ah. Kris nggak pinter ngegombal ih.)

Yue Fan : “Nggak mungkin…” # menyangkal (Sangat!)

Kris : “Mau bukti lagi? Hmm?” # deketin muka Yue Fan. (Genit ih!)

Yue Fan : “Ngedeket sesenti lagi, aku tonjok muka gantengmu itu!” # acungin kepalan tangannya. Kris ngakak parah, en tarik Yue Fan ke dalam pelukannya. (halaaah padahal kalo off air langsung nubruk. Sok polos lo, Fan. Kemaren malem aja bobonya gulingan Kris. Huuuu.  =,=a)

Kris : “Kamu itu sweet, kadang innocent, tapi kalo galaknya muncul kenapa malah jadi keliatan seksi, ya? Hahahaha…” # di tonjok Yue Fan. (Seksi dek endi? Rambut kelek’e po, Fan? Wkwkwkwkwk. *komentarnya Ran)

Yue Fan : “Duizhang… kamu mau bilang ama yang lainnya?” # tanyanya, masih dalam pelukan Kris. (aku mauuuuuu…. #peyuk Kris dari belakang, sekalian jambak Yue Fan ganjen! Auntie and niece’s fight)

Kris : “Ya, itu harus. Tapi bukan malam ini… mungkin besok… lusa atau minggu depan… tergantung moodku…” # perlahan lepas pelukan hangatnya.

Yue Fan : “Umm… ada lagi. Si Huang Zi Ran itu temenku, orangtuanya juga negosiasi ama manajer. Tapi rupanya nasibnya bagusan aku, ya. hahaha… dia ngincer Tao, tapi Tao-nya cuek-cuek panda. Kasian Ran,” # ngikik licik. (lo berhadapan langsung ama Ran, ya, Fan, kekeke)

Kris : “Kalo Ran emang nggak beres dari awal. Haha… tapi kayaknya ada yang mulai naksir dia. Kita tunggu aja nanti. Umm.. masuk yuk, makin dingin di luar,” # berdiri, tarik lengan Yue Fan pelan sampe cewek itu bangun, en dengan agak minder dia jalan di sisi Kris yang tinggi banget itu.  Jelas aja minder, orang dia cuma sedadanya Kris. =,=” (Kris, kowe tak godog lho! *jerit hati Ran)

Di dalam dorm Baekhyun lari terbirit-birit masuk ke kamarnya, dia guncang badan Chanyeol dengan kasarnya sampe cowok bersuara berat itu menggeliat en melek.

Chanyeol : “Baekki! Ganggu banget, sih!” # nyembur. Nyebar bau naga.

Baekhyun : “Kris ciuman ama Yue Fan!” # pekiknya tertahan sambil guncang-guncang bahu Chanyeol, hingga kepala cowok itu berguncang-guncang ke depan en ke belakang. Mukanya langsung bengong, kaget, cengok campur jadi satu.

Chanyeol : “Lo serius?! Kapan?” # langsung melek en duduk tegak, natap Baekhyun dengan tajam.

Baekhyun : “Beberapa menit yang lalu. Aku nggak sengaja mergokin mereka. Di teras. Woy, Chanyeol!” # ngejar Chanyeol yang keluar dari kamar.

Chanyeol nerobos masuk ke ruang tengah, en matanya langsung nancep ke tangan Yue Fan en Kris yang lagi gandengan. Muka Chanyeol memerah. Marah. Tapi begitu dia liat muka Kris yang berseri-seri en senyum lebar Yue Fan, Chanyeol nahan semua emosinya. Dia emang udah tahu kalau Kris ada perasaan lebih dari sekadar majikan dan pembantunya. Dia berbalik mau masuk kamarnya lagi, tapi lengannya di tahan Suho.

Suho : “Sabar, ya, Yeol.” # bisiknya sambil tepuk lengan Chanyeol.

Chanyeol : “Semoga aku bisa sabar liat kebersamaan mereka, hhhh.” # desahnya berat. (Ala Syahrini sok tabah). Dia tersenyum lemah. Dan masuk ke kamarnya lagi.

Chanyeol

Kasihan banget ya, Chanyeol? Apa Yue Fan beneran bakal pacaran ama Kris? Atau malah nggak jadi? Lalu kapan Kris bakal ungkapin kebenaran tentang Wu Yue Fan dan Huang Zi Ran? Dan bagaimana reaksi member EXO setelah tahu kenyataan itu? Tunggu kelanjutannya deh.

😛

Advertisements